Kawan-kawan kakcik

Sabtu, 8 Januari 2022

Muffin sudah tiada...

Muffin adalah kucing pertama yang diambil untuk dipelihara oleh anak bujangku.  Sewaktu diambil, usianya sudah beberapa bulan dan masih kecil pada tahun 2019.

Diringkaskan cerita, pada petang 4/1/2022 (sekitar jam 3.00 petang), sewaktu aku dan suami balik ke rumah, aku melihat Muffin berada di dalam sangkar.  Lalu aku berkata kepada suami, 'pandainya Muffin masuk ke sangkar.  Awal lagi ni.  Selalu sudah senja baru dia balik'.   Sebenarnya, sejak beberapa hari lepas, Muffin dibiarkan bebas di luar rumah setelah dia menunjuk sikap 'memberontak' bila berada di dalam rumah.  Dia akan mencakar, memanjat pintu (yang tak pernah dibuatnya sebelum itu), muntah dan kencing merata-mata.  Akhirnya kami mengambil keputusan untuk membiarkan dia bebas di luar.  Sesekali dia akan masuk ke rumah sekejap dan bising hendak ke luar semula.  Macam mana pun, bila malam dia tetap kami masukkan untuk tidur di dalam sangkar bersama Mehit dan Mekhi.

Berbalik kepada kisah pada petang 4/1/2022,  rupa-rupanya Muffin balik kerana dia sedang kesakitan.  Dia menangis (mengiau) dengan suara yang kuat secara berterusan.  Kelihatan dia seperti tercekik dan mulutnya mengeluarkan buih yang banyak.  Suamiku segera membuat keputusan untuk membawa Muffin ke klinik haiwan berdekatan.  adik dan adik iparku yang kebetulan singgah untuk solat juga menyokong agar Muffin segera di bawa ke klinik.  Mereka turut menghulurkan sejumlah RM100 untuk rawatan Muffin.

Sampai di klinik, doktor haiwan mengatakan Muffin hampir sangat pasti termakan/terminum racun.  Muffin terpaksa ditinggalkan untuk diberikan rawatan.  Tapi hanya beberapa jam selepas itu, aku menerima panggilan dari klinik yang memberitahu bahawa Muffin tidak dapat diselamatkan. 

Kini yang tinggal hanyalah kenangan tentang keletah Muffin...



September 2019 - Pantun pada gambar adalah nukilan sahabatku
di Batu Pahat, Johor.  Terima kasih, Lin.

Di klinik.  Doktor haiwan yang melihat Muffin awal-awal sudah
mengingatkan untuk menhadapai sebarang kemungkinan.

Muffin sedang 'menangis kesakitan.

Muffin sewaktu sihat

Hilanglah segala kesakitannya 😿

Beberapa jam di klinik, Muffin pergi buat selama-lamanya.


7 ulasan:

  1. Ya Allah,kesiannya.. semoga kesedihan Kakcik sekeluarga akan terubat dengan masa. Saya pun dah kehilangan kucing kesayangan berkali-kali, rasa nak pecah dada.

    BalasPadam
  2. Sedihnya kehilangan kucing kesayangan.
    Macam mana boleh terminum/ termakan racun tu

    BalasPadam
  3. Lawonya si Oyen
    Hanya kenangan yang ditinggalkan

    BalasPadam
  4. menagis la si bujang..mesti sedih

    BalasPadam
  5. tiba tiba rasa pilu membaca cerita muffin...

    BalasPadam

Catatlah apa sahaja asalkan tidak menyinggung sesiapa.

Komen-komen yang tiada kena mengena atau sengaja dilontarkan untuk menyindir, akan kakcik buang. DIMAKLUMKAN JUGA, ADALAH HAK TUAN PUNYA BLOG INI SEPENUHNYA UNTUK MEMBUANG MANA-MANA KOMEN YANG DIRASAKAN TIDAK PERLU ADA ATAU DIBERI RUANG BERLEGAR DI SINI.

Ada pertanyaan dan segan nak letak komen? Sila emel ke : kakcikseroja@gmail.com