Kawan-kawan kakcik

Khamis, 20 Julai 2017

Jalan-jalan naik MRT...


Rabu (19/07/2017), En Suami mengambil cuti kecemasan kerana ada beberapa urusan yang perlu diselesaikannya.  Bila urusannya selesai, dia mengajak aku menaiki MRT laluan Taman Pertama (Cheras) ke Kajang.  Lagipun sekarang ada tambang promosi (diskaun 50% sehingga 31/08/2017).

Kami berdua memang jarang sangat menaiki pengangkutan awam. Bila sesekali ingin menggunakannya, memaglah jadi macam rusa masuk kampung.  Dengan cuaca yang agak panas berbahang, aku mula tidak selesa dengan peluh yang mula menitik-nitik keluar dari tubuhku,  Belum lagi bau badan yang aku rasakan akan membuat mereka yang berdekatan denganku jadi tidak selesa.

Jomlah kita tengok macam mana caranya hendak menggunakan perkhidmatan MRT ini.  

Mula-mula makcik ambil gambar ini dulu.

Berderet mesin untuk membeli token disediakan.  Jika
menggunakan kad Touch n Go, tambangnya lebih murah
dari menggunakan wang tunai.
Petugas berbaju merah ini sedaya mungkin akan memberi
penerangan dan membantu kita.  Biasalah pakcik tu, selalu
banyak tanya.  Untuk warga emas yang tidak tahu menggunakan
mesin ini, ada disediakan kaunter untuk membeli token.
Makcik ini sedang menanti ketibaan MRT yang seterusnya.
Waktu menunggu memang tidak lama.  Lebihkurang 6 minit sahaja.

Suami isteri yang gembira.  Ramai juga penumpang dalam MRT
ini.  Suhu di dalamnya dingin dan menyamankan.  Serta merta
aku rasa selesa.  Benda baru, bersihnya memang tidak dapat
disangkal.  Mudah-mudahan akan terus bersih selamanya.
Wahai rakyat Malaysia, hargailah kemudahan yang disediakan. 

Keadaan dalam tren.  Lurus dari hujung ke hujung tanpa sekatan. Tren MRT tidak mempunyai pemandu.  Pergerakannya dikawal
sepenuhnya oleh sistem komputer yang berpusat di Sg. Buloh.

Bagi peluang pakcik bergaya...

...dan makcik pun pakcik suruh
berdiri di situ...

Sempatlah menikmati pemandangan sepanjang perjalanan
selama 20 minit sehala itu.


Terima kasih pakcik kerana sudi bawa makcik yang sakit lutut ini
berjalan-jalan seharian suntuk.  Dari pagi ke malam, makcik ikut
pakcik menyelsaikan urusannya dan jalan-jalan bersama-sama.


nota kaki :  tangga dan tangga elektrik (escalator) menuju ke stesyen MRT ini agak tinggi, tapi ada juga lif disediakan...

Isnin, 17 Julai 2017

Bila aku menulis...

...maknanya aku suka hendak menulis
aku akan menulis apa sahaja yang aku suka
walaupun kononnya aku seorang blogger
jarang sangat tulisanku adalah tulisan yang ada 'imbuhan'nya

bila aku pergi makan
mungkin aku akan tulis tentang apa yang aku makan
bila aku pergi berjalan
akan kurakamkan gambaran perjalanan

semuanya ikut apa yang aku rasa
semuanya aku buat secara suka-suka
bukan semua tulisanku ada yang membaca
kadangkala aku rasa berfaedah
tapi bagi orang lain ia mungkin semata-mata sampah

apa yang aku kongsikan
tidak minta dipuji
mungkin memberi keuntungan kepada peniaga
bila kukongsikan tentang jualan mereka
tapi banyaknya mereka pun tak tahu
bahawa sedikit sebanyak aku telah membantu
bila Allah beri mereka rezeki
secara tak langsung aku ikut suka hati

aku tak harapkan apa-apa
jauh sekali meminta makan percuma
namun bila ada yang seolah tidak berpuas hati
tentang iklan percuma yang aku beri
apa lagi hendak kukatakan
walaupun aku menulis bukan untuk mencari makan...


Khamis, 13 Julai 2017

Jangan kata anak kita 'kurang ajar'...

Walaupun mungkin maksud nya untuk menunjukkan betapa biadapnya anak kita, secara tak langsung (sebenarnya secara langsung) kita telah menghukum diri kita sendiri!  

Kepada siapa hendak kita tujukan maksud KURANG AJAR itu? Tidakkah sebenarnya kita yang KURANG MENGAJAR anak kita itu.  Disebabkan itulah ia disebut 'kurang ajar'.  Lain maksudnya bila kita kata TAK DENGAR AJAR.  Maksudnya kita sudah puas mengajar (bukan kurang ajar) anak kita. Malangnya mereka tidak mahu mengikut apa yang kita ajarkan.

Kadangkala tanpa sedar, bila kita marah kita akan mengeluarkan perkataan-perkataan yang tidak sepatutnya kepada anak (darah daging) kita sendiri.  Mulalah kita cuba membandingkan anak kita dengan anak orang lain yang kononnya jauh lebih baik dari anak kita.  Pernahkah kita bertanya kepada ibu bapa yang anaknya kita puji puja itu bagaimana sebenarnya perangai atau tingkah laku anak mereka?  Benarkah anak-anak mereka begitu baik?  

Mendengar keluhan ibu bapa lain tentang perangai sebenar anak mereka, sebenarnya tidak jauh pun berbeza dengan apa yang kita hadapi dengan anak-anak kita.  Kadangkala ada anak-anak yang tidak berselindung tentang perangai perengus, baran dan tunjuk pandai mereka.  Ada pula anak-anak yang nampak begitu baik di hadapan ibu bapa dan keluarga, sebaliknya di luar merekalah 'Sarip Dol si samseng Kampung Dusun'!

Ada juga ibu bapa yang hanya mahu bercerita yang baik-baik sahaja tentang anak mereka (siapalah yang mahu membuka pekung di dada, kan?) walaupun sebenarnya mereka tahu warna sebenar anak mereka.  Tidak mengapa.  Kata-kata ibu bapa adalah doa. Lebih-lebih lagi kata-kata seorang ibu. Berkatalah yang baik-baik tentang anak-anak kita.  Jangan sesekali sebut 'kurang ajar'. 

Mudah-mudahan kata-kata baik yang berterusan diiring doa senyap-senyap kepada Ilahi, anak-anak kita akan lembut juga hatinya.  Ia tidak akan memakan masa yang sekejap.  Kita bukan Wali jauh sekali Nabi yang sentiasa suci.  Kita manusia biasa yang tak lekang dengan dosa.  Berdoa dan terus berdoa.  Kata juga yang baik-baik sahaja.  Allah tidak akan terlepas dari memandang dan mendengar. Doakanlah agar anak-anak menjadi anak-anak yang MENDENGAR AJAR dan kita tidak menjadi ibu bapa yang KURANG AJAR...

#takfahamtakapa
#sekadarluahanhati