Kawan-kawan kakcik

Rabu, 18 April 2018

Khatam Al Quran berulangkali, tetapi...

...adakah kita memahami makna apa yang kita baca?
Tidakkah segala hukum hakam terang dan nyata?
Mengapa kita masih juga menidakkannya?

Kita bangga...
bila dapat bercerita
tentang betapa lancarnya Quran kita baca
namun tegahan dan larangannya
kita langgar sesedap rasa

Disuruh menutup aurat
kita dedahkan juga kerana kita rasa kita hebat
bila ditegur dituduh pula mengumpat
zikir di bibir setiap saat
bahawa Quran di hati terpahat

Hadis dan firman hafalan sentiasa
usah dipertikai pahala dan dosa
yang bertudung belum tentu ke syurga
yang telanjang boleh bertaubat bila-bila masa

Nafas dan nyawa bukan milik kita
semuanya pinjaman yang sementara
entahkan masih ada masa
untuk kita memohon ampun dariNya... 

#akutidaksempurna
#masihcubamembaikidiri

Selasa, 17 April 2018

Sakitnya masih terasa...

...tak lama lagi hari mengundi akan tiba.  Tidak sampai sebulan lagi.  Bendera berkibaran di sana sini.  Ada yang kelihatan meriah.  Ada yang kelihatan sepi.

Yang boleh mengundi, undilah.  Pilihlah sama ada calon atau parti yang bertanding.  Setiap orang ada alasan tersendiri atas pilihan yang mereka buat.  Ada yang pilih calon tanpa mengira parti mana yang 'dibawanya'.  Ada yang memilih parti tanpa peduli siapa calonnya.  Pilihan kita sebaiknya biarlah calon yang benar-benar mewakili suara dan kehendak rakyat, bukan yang mewakili rakyat untuk merembat selagi ada yang boleh dirembat dan senyap-senyap kenyang sendiri.

Berbalik kepada tajuk - iya, sakitnya itu masih aku terasa.  Setelah dia dipilih, rupa-rupanya dia menjadi duri dalam daging.  Eh...aku tidak mengundi dia.  Tapi, dia jiranku.  Masih dikira dalam lingkungan jiran kerana kami tinggal di taman yang sama.  Hanya terpisah oleh satu lorong sahaja.

Anakku tersingkir dari jawatan di  masjid angkara dia juga.  Tulisannya bertebaran di sini sana untuk memburukkan suasana.  Sebagai IBU, aku yang lebih terasa.  Iya, rezeki itu Allah yang tentukan.  Tapi kesombongan 'wakil rakyat' itu membuatkan aku bagai tidak boleh melihat walaupun hanya kelibat dia. 

Siapa yang bakal aku undi nanti.  Biarlah ia menjadi rahsiaku sendiri.  Jika masih diizinkan Ilahi, aku akan keluar mengundi.  Tengoklah bagaimana nanti.  Harap-harap namanya tidak melintas di kertas undiku.  Biar apapun lambang yang akan dia wakili, untuknya undiku tertutup rapi...

Isnin, 16 April 2018

Dia tetap ibu...

...walau siapa pun kamu
sama ada seorang kuli
atau seorang yang berjawatan tinggi
darjatnya tetap di atas kamu

tak perlu kau suarakan apa-apa
dia tahu apa yang kau rasa
dalam debar yang menggoncang dadanya
dia tahu apa yang tidak kena

jangan sembunyikan dukamu
kerana dia membacanya dari riak wajahmu
bercahaya atau redup sinar matamu
sekilas pandang dia akan tahu

saat kau bergembira ria
dan seketika kau lupakan dia
namun dia tetap bahagia
kerana sukamu adalah sukanya juga

bila kau berduka dan berpatah kembali
tidak dia ambil kesempatan untuk memerli
kerana di setiap detik yang berlari
anak-anaknya tetap sijantung hati