Kawan-kawan kakcik

Rabu, 4 Disember 2019

WW : Gurau-gurau 18... 19...


Komen dari adik-adikku yang lebih mengenali diriku πŸ˜ƒ

(Ada kenalan yang marah-marah bila aku 'menawarkan' suamiku
untuk menikah lagi.  Siapa kita hendak menolak ketetapan Ilahi)

Selasa, 3 Disember 2019

Tersentuh hati dengan ucapan seorang bekas suami...

...sampai meleleh airmata makcik...



 Semoga keluarga ini akan terus berada dalam rahmat dan kasih Ilahi.  InsyaAllah.  Aamiin...

Jumaat, 29 November 2019

Kalaulah anak-anak tahu...

...tentang resah hati seorang ibu :

anak pulang lewat - ibu sukar melelapkan mata

anak tidak sihat - ibu berdoa sakit itu pindahkan padanya

anak ingin makan - ibu gelisah andai tak dapat siapkan

anak rapat dengan kawan - macam-macam juga yang ibu fikirkan

anak hanya tahu meminta - ibu kesal kerana dia tak kaya

anak enggan bekerja - ibu nasihat bukan kerana penat membela

anak meninggi suara - ibu fikir salah silap masa lalunya

anak ingin bebas - ibu berdoa agar Tuhan memberi belas

anak dalam kesempitan - ibu berusaha memberi bantuan 


pelbagai lagi yang ibu rasakan, namun anak buat-buat tidak perasan...


Isnin, 25 November 2019

Tilam yang empuk bukan jaminan tidur yang lena...

Suatu pagi, sekitar jam 4.00 pagi, aku yang tidak boleh lena dan suami yang baru terjaga dari tidur, keluar berdua untuk 'melawat kawasan'.  Begitulah kami, sesekali bila mata tidak mahu lena, kami akan keluar dengan menaiki kereta untuk melihat suasana pagi di sekitar Ampang atau Kuala Lumpur.

Sambil berbual berdua, mata juga asyik memerhati suasana sekeliling yang biasanya sunyi sepi.  Kadangkala kami singgah di kedai mamak yang masih buka sekadar untuk menghirup minuman panas.  Terlihat juga anak-anak muda yang duduk-duduk dengan bungkusan minuman di atas meja dan telefon bimbit di tangan masing-masing.  Walaupun beberapa orang, tapi masing-masing senyap menumpukan perhatian pada telefon sendiri.

Lebih menarik perhatianku pada keluarga (ibu bapa masih muda) dengan anak kecil di bawah 2 tahun pun masih melepak di kedai mamak pada waktu itu.  Mungkin agaknya rumah mereka tidak selesa untuk didiami atau pun sekadar untuk mengisi perut yang lapar.

Satu lagi pemandangan yang mencuri perhatianku adalah mereka yang tidur lena di kaki-kaki lima.  Ada yang tidur tanpa beralas apa-apa selain simen kaki lima itu.  Ada juga yang berselimut dengan sehelai kain.  Semuanya kelihatan nyenyak tidur mungkin sedang dibuai mimpi indah. Tak perlu pun tilam dan bantal yang empuk lagi selesa.

Aku?  Ada tilam, bantal, selimut dan bilik berhawa dingin.  Masih juga mata enggan lena apa lagi hendak menganyam mimpi.

Begitulah.  Jangan fikir orang yang ada segalanya itu, bahagia hidupnya.  Begitu juga sebaliknya...

Khamis, 21 November 2019

Biarlah seadanya begini...

cermin mata patah...
ada aku kisah

telefon bimbit tak dengar suara...
kubiarkan sahaja

api dapur tidak menyala...
aku guna mana yang ada

aku sudah malas hendak melayan segalanya
cukuplah sekadar apa yang ada

kalau ada seringgit dua...
keperluan keluarga lebih utama

Selasa, 19 November 2019

Terima kasih...

te ri ma  ka sih

hanya  lima sukukata
dan dua patah perkataan

tapi...

ramai yang enggan mengucapkannya

kenapa?

kerana rasa diri lebih baik?
tak layak untuk diucapkan
walau setelah menerima pertolongan?

entah...
jawablah sendiri...

 

 

Rabu, 13 November 2019

Buat perangai pelik, orang maki, kita dapat pahala...

hmmmm...entahlah!

Macam-macam keanehan sekarang ini.  

Kalaulah semudah itu Allah melimpahkan 'pahala' , maka tak perlulah kita berbuat baik, solat, mengerjakan segala suruhan agama dan meninggalkan segala laranganNya, ya?

Makcik bukan orang yang 'alim dan berpengetahuan luas dalam hukum hakam.  Tapi kalau sudah sengaja kita 'membuat perangai demi perangai', kemudian meletakkan segala kesalahan ke atas orang lain, kononnya tertekan dengan tohmahan, makcik sendiri tak tahu nak kata macam mana.

Setahu makcik, salah tetap salah.  Mengumpat pun salah.  Tapi bila sengaja mencuri dengan harapan orang yang menangkap kita mencuri itu yang dikenakan hukuman dan kita pula diberi anugerah, apakah kita hendak mengatakan hakim itu bodoh?

Jawablah sendiri... 

 

Selasa, 12 November 2019

Kakitangan Pejabat Kerajaan, berubahlah...

Catatan ini ditujukan kepada mereka yang 'masih belum berubah'.  Yang sudah berubah, diucapkan TAHNIAH.

Makcik juga bekas kakitangan Pejabat Kerajaan dan makcik bukanlah seorang kakitangan yang baik.  Namun, selama puluhan tahun sebagai penjawat awam, banyak yang makcik lihat dan rasa.  Dari dulu, penjawat awam merasakan mereka berada dalam 'situasi selamat' berbanding pekerja swasta.  Kerja ikhlas tak ikhlas, kerja 'ikut suka' atau sebagainya, habis-habis pun penilaian prestasi saja 'tidak mencapai sasaran'.  Tapi kalau pandai ampu sana ampu sini, tidak mustahil juga boleh dapat anugerah!

Eh... dah membebel pula makcik ni.  Sebenarnya yang makcik hendak tegur ialah tentang pandangan masyarakat terhadap penjawat awam.  Pandangan sejak berdekad-dekad 'hmmmm...biasalah.  Ofis gomen.  Lembab.'  Sedangkan sebenarnya sekarang, sudah banyak ofis gomen yang sangat baik perkhidmatannya.  Layanan cekap dan mesra.  Timbulnya rungutan hanya disebabkan segelintir pekerja gomen yang masih selesa bersikap acuh tak acuh terhadap amanah yang dipikul.  

Ada yang masih menjawab panggilan telefon dengan jawapan 'saya tak tahu, itu bukan kerja saya'.  Tidak bolehkah diubah ayat itu kepada 'maaf, nanti saya dapatkan pegawai yang boleh jawab pertanyaan Encik / Puan.  Sebentar ya'.  Tapi janganlah pula 'ditendang' panggilan itu ke sana sini hingga berjanggut orang yang menanti.  Pastikan kita tahu ke mana  soalan itu akan mendapat jawapan yang betul.  Buatlah kerja sedikit untuk mengetahui siapa yang bertanggungjawab  untuk sesuatu soalan itu.  Takkanlah dalam satu pejabat, kita tidak tahu siapa buat kerja apa.  Carta organisasi dan carta aliran tugas bukankah ada?

Jangan jawab 'ah...tak ada masa aku nak ambil tahu semua'.  Menghadap telefon pintar ada pula masa?

Kenapa tiba-tiba makcik bangkitkan soal ini selepas bertahun-tahun bersara?  Sebabnya, baru-baru ini makcik berurusan di sebuah  Jabatan Kerajaan Negeri. Makcik datang pada hari Jumaat.  Jam sudah 11.30 pagi.  Tak lama lagi hendak masuk waktu rehat panjang.  Ada beberapa orang kakitangan (semuanya wanita) dalam pejabat yang sunyi itu.  Ada seorang budak lelaki juga (mungkin anak kepada salah seorang kakitangan itu).  Walaupun terdapat banyak fail-fail di atas meja mereka, nampaknya mereka lebih senang melayan telefon pintar masing-masing dari melayan fail-fail tersebut.  Sesekali mereka melayan budak lelaki itu.

Kedatangan makcik untuk bertanya juga seolah-olah mengganggu mereka.   Tak mengapalah.  Makcik maafkan.  Siapa suruh datang dekat-dekat waktu rehat, kan?

Tidak sampai dua bulan pun lagi kita akan melangkah ke tahun 2020.  Mana yang belum berubah, berubahlah.  Jangan niat kerja kerana hendak dapat gaji semata-mata.  Niatlah kerana hendak mempermudahkan urusan orang.  Semoga dengan itu, Allah juga akan mempermudahkan urusan kita.  InsyaAllah.

6 tahun lalu ketika masih bertugas. Kurus dan pucat 
sehingga hilang berat hampir 20kg
 akibat hyperthyroidism

Rabu, 6 November 2019

Entah...

...aku sendiri tidak pasti
tentang denyut dan rasa hati
sejujurnya aku senang bersendiri
sudah lali tiada yang peduli

entah esok atau sebentar nanti
aku akan dipanggil kembali
dengan segala kekurangan diri
balasan di sana tetap menanti

entah siapa yang ambil tahu
walau mereka yang konon sayang kepadaku
seringkali aku termangu-mangu
seolah-olah sepi itulah teman baikku...

Senyumlah walau hati sedang terluka...
 

Ahad, 27 Oktober 2019

Renungan untuk anak-anak...

...dan ingatan untuk diri sendiri.

Untuk anak-anak yang masih punya ibubapa...

...untuk ibubapa agar ingat akan dosa-dosa kita.

Selasa, 22 Oktober 2019

Mangga asam boi...

...ada yang berminat? Sebekas lebihkurang 400 gram = RM8.00
Antara bahannya : cili api...

...asam boi...

...dan semestinya hirisan mangga.

Sama ada dalam botol...

...atau bekas ini, berat dan harganya tetap sama.

Jumaat, 18 Oktober 2019

Mengimbau kembali pertemuan blogger di rumah kakcik...

...pada hari Ahad 23/10/2011 (sudah 8 tahun berlalu)...

Antara yang hadir...

...tetapi ramai yang sudah tidak aktif berblog...

...namun ada yang masih aktif di facebook.

Senarai kehadiran, tetapi ada beberapa orang yang lupa mencatat kehadiran mereka...
Sedikit ucapan terima kasih dari kakcik selaku tuan rumah (yang hanya menyediakan tempat pertemuan, tetapi makanan dibawa oleh mereka yang hadir) DI SINI

Susulan dari pertemuan di atas, beberapa siri pertemuan berikutnya diadakan kebanyakannya di Musollah Ihsan iaitu kediaman Ybhg. Prof. Dato' Dr. Haji Abdullah Al-Hadi.

Walaupun kini sudah ramai yang tidak didengari khabar berita, tapi kenangan pertemuan ini adalah sesuatu yang manis untuk diingat. 

Tidak akan terjadi sesuatu perpisahan sekiranya tidak dimulakan dengan pertemuan...

 

Khamis, 17 Oktober 2019

Jangan sombong...

...kerana sebenarnya kita juga mengharapkan ehsan yang diturunkan Ilahi melalui jalan yang ditentukanNya...

Selain Snowy, ada beberapa ekor kucing lain datang menumpang berteduh, makan dan minum di hadapan rumahku.  Kucing-kucing ini nampaknya ada yang boleh 'bertegur sapa' sesama mereka.  Tetapi ada juga yang menunjuk sombong.  Pantang kucing lain datang dekat, dia akan cuba tunjuk garang dan bersiap sedia untuk menerkam.

Eleh... sama-sama datang menumpang, suka hati saja nak tunjuk garang.  Sudahlah dia tu datang kemudian dari yang lain, hendak berlagak bagai abang kawasan.  Dia tak tahu, sekali tuan rumah bertukar jadi singa, semua sekali kena hambat keluar!
 
Dia suka dimanja

Sebenarnya, hanya Snowy yang ada 'lesen' untuk masuk ke dalam rumah dan boleh tidur baring sesuka hati kerana dia pandai bawa diri.  Tidak menyepah mahu pun membuang di sana sini.

Makan pun tidak mahu berkongsi bekas yang sama

Yang inilah suka sangat tunjuk garang
Begitu juga kita manusia.  Hendak tunjuk sombong kerana apa?  Bukankah segala yang kita ada, boleh hilang bila-bila masa?  Kenapa hendak berkasta-kasta juga?

Rabu, 16 Oktober 2019

Rumahtangga - selama mana pun, dugaan tetap ada...

Gambar hiasan. Rasanya gambar ini sudah berusia 9 tahun.

Jangan kata baru setahun jagung, yang sudah berakar umbi pun belum tentu akan 'selamat'.  

Ujian tetap akan datang.  Bukan hanya dari pasangan yang mungkin tergoda dengan persekitaran - kawan-kawan, ransangan dari 'kaum berlainan jenis', campur tangan kaum keluarga.  Ujian dari keadaan kewangan yang sentiasa tidak cukup.  Ujian dari salah seorang yang mungkin memandang remeh pada suruhan dan larangan agama.  Ujian dari kiri kanan atas bawah yang tidak terjangka!

Jadi, kebahagiaan yang Allah kurniakan saat ini, bukanlah tiket untuk kita menunjuk-nunjuk bahawa kononnya kitalah pasangan yang punya rumahtangga serba sempurna.  Sebagaimana nyawa kita yang dalam genggamanNya, begitu jugalah setiap sesuatu yang kita ada.  Segalanya hanya pinjaman belaka.

Sentiasalah bersedia dan berdoa juga berusaha agar apa yang kita ada itu DIA redha dan memberkatinya...

Isnin, 14 Oktober 2019

Sudah lebih 10 tahun rupanya aku berblog...

Aku mula berblog dalam bulan April 2009 melalui blogku yang pertama iaitu INILAH AKU...
Kerana sesuatu sebab, aku tidak meneruskan blog tersebut sebaliknya memulakan blog KAKCIK SEROJA ini dalam bulan April 2010.  

Catatan pertama di blog INILAH AKU :


Tiada sebarang ulasan pun... hahaha

Antara catatan lain dalam blog tersebut :

Juga tiada ulasan.

Sampai bila aku akan berblog?  Entahlah...

Jumaat, 11 Oktober 2019

Makan-makan di Teluk Intan...

Walaupun ada beberapa restoran Mamak yang terkenal di Teluk Intan dan menjadi persinggahan wajib sesetengah orang yang datang, tapi suami dan anak-anak tahu bahawa makcik kurang berminat dengan makanan Mamak.

Oleh kerana itu, seboleh-bolehnya kami akan mencari restoran atau kedai makan yang menyediakan makanan / masakan ala kampung atau restoran Melayu.

Antara restoran yang sering kami suami-isteri singgah jika ke Teluk Intan adalah Restoran Udang Galah.   

Gambar dari arkib Pakcik Google :




Bila singgah di restoran ini, makcik memang jadi rambang mata dan rambang selera.  Tak tahu nak pilih hidangan yang mana.  Tapi memanglah makcik tak ambil lauk udang galah.  Makcik lebih tertarik kepada  hidangan sayuran kampungnya yang pelbagai.  Masak lemak rebung, masak lemak pisang muda, masak lemak pucuk paku @ pucuk ubi serta macam-macam ulam-ulaman segar.  Ikan juga ada macam-macam - keli, patin, kembung, cencaru.    Harga yang dikenakan juga tidaklah mahal...

Pergi pada waktu tengahari, pelanggan memang memenuhi restoran ini.  Jadi pilihlah cepat-cepat ikut selera dan dapatkan tempat makan lalu makanlah dengan berselera...
Selain restoran ini, ada satu restoran yang terletak di tepi jalan iaitu di Taman Cicely.  Tak ingat pula makcik nama restorannya.  Makanan di sini juga sedap dan murah.  Restoran ini rasanya buka pada waktu malam sahaja...

Makanan ala Thai yang kami pilih.  Alhamdulillah.
Sarapan pagi di sebuah warung yang kami 'terjumpa secara tak sengaja' di Teluk Intan :

Mee kicap pilihan pakcik...

...dan mee kari pilihan makcik.

Rabu, 9 Oktober 2019

WW : Beza... memang berbeza...

Tua dan kusam...

Muda... tak bersolek pun PERASAN bergaya!
Waktu muda dulu, makcik memang suka memandang dengan cara MENJELING sehinggakan pernah rakan sepejabat salah faham mengatakan makcik 'buat muka' bila dia bercakap dengan makcik!

Isnin, 7 Oktober 2019

Siapa Han Byul?...

Eh... makcik pun dah jadi BBNU (Budak Baru Nak Up) ke?   Tak lah... sesekali apa salahnya tulis kisah hiburan kan?  Seperti Shila Amzah yang mencipta nama di China dan Yuna yang kian dikenali di Amerika, tidaklah salah Han Byul pula mencipta nama di Malaysia, kan?  Lagi pun, demam Korea masih hangat di Malaysia ini.  Bila ada orang Korea 'pandai membawa diri' di sini, pastinya demam itu 'lambat sikit nak kebah'.  

Tapi, Han Byul ini lahir di Australia bukan di Korea.  Di rancangan Big Stage Malaysia Musim ke 2, dia mewakili Korea Selatan.

Dari Wikipedia :

Jang Han-byul ialah penyanyi Australia dan personaliti televisyen yang muncul pada rancangan Code: Secret room dan Society Game Jang Han-byul adalah bekas vokalis utama kumpulan LEDApple dan membuat debut sulungnya dengan album mini CODA pada bulan November 2011. 


Lahir: 4 Julai 1990 (umur 29 tahun), Brisbane, Australia
Kumpulan muzik: Led Apple (dari 2011)
Lirik lagu DUKA DAN BAHAGIA ciptaan sepenuhnya HAQIEM RUSLI yang dinyanyikan oleh Han Byul :

Hamparan hati
Lena memaksa
Terukir indah
Kasih bermadah
Aku cuba untuk meluahkan
Kesan yang kau berikan

Siang terluka

Malam bahagia
Kenangan indah
Terus bersinar
Aku cuba untuk meluahkan
Kesan yang kau berikan

Tangisan embun pagi

Melayari kesedihan ini
Tak akan ku persia dirimu
Mengapa kau pergi

Kini engkau merana

Harapan dari sisa kenangan
Ku tak mampu untuk meneruskan
Kau baluti luka yang berbisa

μ‚¬λž‘ν•˜λ©΄ μ•ˆλ˜μ„œ

(Sarang hamyeon andoeseo)
κ·Έλ ‡κ²Œ μžŠμ„μˆ˜λ§Œ μžˆλ‹€λ©΄
(Geuleohge I-jeulsu man itdamyeon)
그토둝 λ°”λž˜μ™”λ˜ μ‚¬λž‘μ΄
(Geutolog balae watdeon sarangi)
λ‹€μ‹œ 또 μžˆμ„κΉŒ
(Dashi tto iss-eulkka)

Memori indah

Kita bersama

Maafkan diri ini

Telah membuat kau tersiksa
Luka dan bahagia
Nilai wang tunai yang dimenangi oleh Han Byul...

Selasa, 1 Oktober 2019

Kambing perap sedap dari Mamasab...

Ini bukan review berbayar ya.  Makcik beli, makcik masak dan makan, makcik rasa sedap sangat lalu makcik kongsikannya di sini.  (Gambar waktu makan tak bolehlah tunjuk sebab makan di rumah, aurat tak terjaga, jadi tak sesuailah hendak letak gambarnya...)
Hahaha...kambing perap tu dah sama besar dengan muka makcik!  Ada dua saiz ya... Sekilo (RM55) dan setengah kilo (RM35)

Masak dalam pemanggang ajaib katanya


Siap untuk dimakan.  Sedap sangat.  Lembut dan berjus.  Tulang pun sedikit sangat.  Memang puas hati.


Sementelah anak bujang makcik berminat berniaga, dia cuba-cubalah jadi ejen Mamasab ini.  Jadi makcik pun sokonglah dia dengan membeli kambing perap itu.  Memang tidak menyesal langsung membelinya dan akan ulang beli lagi.

Bolehlah jenguk instagram anak bujang makcik itu kalau anda juga berminat... Jenguk di sini ya :  http://www.instapuma.com/mamasabbakerybymin

Khamis, 26 September 2019

Jerebu telah berlalu...

Alhamdulillah.  Semoga ia tak datang lagi...

Kelam membatasi pandangan...

Sudah semakin cerah

Sejauh mata memandang

Alhamdulillah... matahari dan awan jelas kelihatan

Bila Allah turunkan ujian, apakah kita sekadar mengeluh dan lupa akan setiap sesuatu itu terjadi adalah dengan izinNya dan kepadanya juga kita mengadu dan meminta...

Rabu, 25 September 2019

Dugaan belum berakhir...

(Isnin = 23/9/2019)...satu-satunya kereta yang kami ada, dilanggar dari belakang 😣
(Mangsa) Terperosok hingga menyebabkan beberapa sistem elektroniknya tidak berfungsi...

(Pemangsa) Hanya patah nombor plet

Berbincang

Laporan susulan di IPD Petaling Jaya pada waktu malam

Ini kisah yang  kukongsikan di facebookku...

PERMUDAHKAN URUSAN ORANG, ALLAH PERMUDAHKAN URUSAN KITA.

Susulan kemalangan yang kami alami semalam :

Sebaik sahaja menyedari kereta kami dihentam dengan kuat dari belakang, kami terpinga-pinga seketika.  Aku pandang ke depan, tiada apa-apa pun.  Rupa-rupanya belakang yang kena. 

Kereta memang sedang berhenti kerana kesesakan jalanraya.  Suami turun dari kereta sambil buat isyarat tangan 'apa dah jadi?'.   Tengok gayanya yang hanya berbaju 'pagoda' ketika itu, sekilas pandang orang akan fikir dia seorang 'apek'.

Apek kereta yang melanggar kereta kami datang menjenguk ke dalam kereta kami.  Sebaik dia melihat aku, itulah yang terpacul dari mulutnya ' eh...you Melayu ka? '.

Selepas beberapa ketika berbincang dan untuk mengelakkan kesesakan berlarutan, kami bergerak ke destinasi masing-masing.  Kereta Mr Lim (Apek itu) hanya pecah nombor plet sedangkan kereta kami terperosok bahagian belakang hingga menyebabkan sensor yang berkaitan sistem elektronik kereta seperti sistem kuncinya tidak berfungsi.

Mr Lim setuju agar suami membuat tuntutan insurans dan sama-sama membuat laporan polis.

Cerita Mr Lim pada mulanya dia sangat risau sekiranya berlaku pergaduhan.  Tapi bila dia melihat suami datang kepadanya dengan tenang dan senyum sebaik berlaku kemalangan, ' saya rasa sangat lega dan hilang takut' katanya.

Petang semalam, suami membuat laporan  di Balai Polis Trafik Pandan Indah tetapi diminta pula ke Balai Polis IPD Petaling Jaya.   Sampai di sana, polis yang bertugas di pintu masuk memberitahu 'sistem offline'. 

Mendengar itu, suami menelefon Sarjan wanita yang telah menetapkan temujanji pada jam 9 malam.  Sarjan itu memberitahu, boleh berjumpa.  Disebabkan masih awal, suami solat Isyak dulu di surau IPD tersebut.

Urusan seterusnya berjalan lancar dan Mr Lim pun datang sama membuat laporan.  Alhamdulillah.

Cuma sekarang,  bila kereta masuk bengkel, apa kenderaan yang kami ada? 😒.

Mungkin beberapa jemputan kenduri hujung minggu ini pun tidak dapat dihadiri. Untuk ke pejabat,  suami mungkin boleh menumpang kereta anak kami...