Sabtu, 28 Februari 2015

Basikal berkuasa bateri dan motorsikal yang kesejukan...

Tempat pemegangnya (handle) siap bersarung.  Sebenarnya ia untuk
penunggangnya, agar tangan mereka tidak kedinginan.  Ada juga
'penghadang' untuk melindungi kaki dan paha.  Nampak sangat betapa
dinginnya cuaca di waktu ini.  Satu lagi yang menarik perhatian adalah
motorsikal roda tiga yang berdinding seolah-olah kereta kecil yang banyak
di atas jalanraya.  Sayang aku tidak merakamkan gambarnya...

Jumaat, 27 Februari 2015

Lihat dunia dari mata burung, jangan lihat dari bawah tempurung...

...bukan semua orang berpeluang 'menjadi burung' dan tidak juga semua orang 'duduk di bawah tempurung'.  Di hujung usia, baru aku diberi peluang oleh Yang Maha Kuasa. Lalu aku ingin berkongsi keindahan yang kusaksikan - yang semuanya adalah milik DIA juga...













Aku tertanya-tanya, apakah bendanya yang bertebaran di bawah sana?




Sepanjang pengalamanku menaiki pesawat penerbangan, cara mendarat
pesawat AirAsiaX  D7317 yang aku tumpangi dari Beijing ke Kuala Lumpur
pada pagi 19/2/2015 adalah yang 'sangat terbaik'.  Langsung tiada rasa gegaran
sebaik tayar pesawat mencecah landasan.  Alhamdulillah.

Khamis, 26 Februari 2015

Beijing - tentang gambar yang masih berbaki...

...walaupun tak semua gambar yang ada dalam simpanan disiarkan di sini...


Dah sampai ke Tembok Besar China.  Gambar ini pemandu
pelancong kami tolong rakamkan.  Kalau nampak gambar kami
berlima ada semua tu, maknanya Annie lah yang tolong ambilkan.
Di sini ada lelaki yang menawarkan buku yang muka hadapannya
diletakkan gambar kita.  Yang lain-lain adalah gambar dan sejarah
Tembok Besar ini.  Satu buku berharga lebihkurang RM60.00.
Tak mengapalah, makcik sayang duit...hehehe...

Suka pula tengok gaya Datin Lynn
ni.  Asal dia perasan je makcik nak
berselfie, tahu-tahu terselit je dia
kat belakang...hehehe...

Udara sejuk dan cahaya panas
bersatu...jadi macam itulah rupanya
wajah makcik yang tak henti-henti
nak merakam gambar sendiri...

Dari leher, pashmina dah naik atas
kepala.  Sejuk masuk ke lubang telinga
walaupun bertudung wooo...

Alamak! tak ingat pulak bangunan apa kat belakang tu...

3 mak dara dalam pelbagai gaya...

2 anak dara ini sedang melepak sementara
menantikan  kedai bawah tanah tempat kami
membeli cenderahati dibuka.  Iyalah, dah dekat
sangat hendak Tahun Baru China, tuan kedai pun
dah tiada semangat nak berniaga.  Dia (tuan kedai)
datang bila pemandu pelancong kami menelefonnya.
Berbaloi juga dia buka kedai, sebab banyak juga
kami membeli di sini...

Bakal doktor dan jururawat.
Naik seri mereka memakai pakaian bewarna
merah ini.  Cuba kalau makcik yang pakai...
lembu pun lari! Mereka mencuba pakaian
ini di kompleks beli-belah yang bernama
'silk street'.  Walaupun di dinding-dinding
kedai di situ tertulis NO BARGAIN ALLOWED,
pedulikan saja.  Tawar-menawarlah sehingga
berpuas hati.  Memang akan dapat harga yang
jauh lebih murah dari yang tertera.

Tak beli tak apa, janji gaya kena ada...hehehe...
Tapi mereka membeli juga.  Seorang rasanya
'sangkut' juga dua helai kalau tak silap.

Bergayanya Datin kita ni... (^_^)

...habis dah (gambar-gambar yang lain biarlah simpan sendiri atau pun diselitkan di mana-mana catatan jika bersesuaian nanti). Ada juga beberapa tempat yang aku tidak merakamkan gambar, seperti tempat urutan kaki, pusat jualan barang kemas dan tempat kami membeli belah di bawah tanah itu...

PESANAN KHIDMAT MASYARAKAT DARI MAKCIK :

Kalau ke China, tak payahlah hendak berangan-angan untuk mengemaskini blog atau instagram atau facebook dari sana walaupun membeli data plan sana.  Semuanya adalah disekat.  Mujur juga dapat menghubungi keluarga di tanahair melalui aplikasi whatsapp dengan menggunakan wifi percuma di hotel...

Rabu, 25 Februari 2015

Beijing - tentang gambar dan sedikit catatan...

Baiklah.  Rasanya orang pun dah muak dengan catatan Beijingku yang digarap secara tidak menarik. Apa-apapun ianya adalah lebih untuk ingatan sendiri di kemudian hari (andai usia masih bersisa), atau untuk tatapan anak cucu sekiranya mereka TERbaca blog ini...


Kawanku yang di belakang itulah
yang telah membuka jalan untuk
melawat Beijing.  Terima kasih
Datin Lynn. Lepas ini kita bercuti-
cutian lagi, ya.  InsyaAllah.

Kawasan perniagaan  Muslim.  Ada restoran dan ada pasaraya...

...berpusu-pusu orang di sini.  

Gadis ini petah berbahasa Indonesia.  Dia sedang
memberi keterangan tentang jenis teh dan khasiatnya.
Mak oiiii... mahal betul harga tehnya. Teh  Pu-erh
dijual mengikut usianya.  Makin lama disimpan,
makin tinggi nilainya.  Bagaimanapun, sekiranya
bijak tawar menawar, harga yang mahal itu dapat
dikurangkan sehingga 60-70%! Atau mungkin
lebih murah lagi...kalau sanggup bertekaklah...

Pertunjukkan akrobatik yang menggegarkan
jiwa.  Kalau ada lemah jantung, mungkin tak
sesuai untuk menonton bab ini...

...beberapa kali sidia ini membuatkan penonton
terjerit kerana seolah-olah dia akan jatuh sewaktu
berada di tempat yang paling tinggi dan bulatan
itu pula sedang berpusing dengan laju...

Menjejaki kisah ulat sutera...

Mesin apa entah... berkaitan dengan
perusahaan suteralah rasanya...

Di sebelah dalam dilarang ambil gambar,
jadi ambillah gambar di sini...

Tasik Kunming yang merupakan
tasik buatan manusia.  Di permukaannya
terdapat kepingan-kepingan ais seperti kaca

... tasik ini terletak di kawasan
Istana Musim Panas (Summer Palace)

Nampak panas kan?  Sebenarnya suhu adalah sangat dingin...

Berlatarbelakangkan  Bird's Nest Stadium.
Kami membeli barang-barang cenderahati
(yang setelah dibanding-bandingkan, kami
dapati harganya memang murah) tidak jauh
dari sini.  Kedainya terletak di bawah tanah
dan pelbagai barangan seperti baju-t, rantai
kunci, pelekat peti ais bermagnet, cadar, alas
meja dan sebagainya. Habis jugalah beratus RM.

Kagum dengan kelebihan yang Allah beri kepadanya.
Dari seketul jade, diukir menjadi bebola yang berlapis-
lapis dan boleh dipusing-pusingkan di sebelah dalam...

Tengok saja kerana makcik bukan peminat
barang hiasan walaupun ianya emas sekalipun...

Di dalam premis ini suhunya agak 'hangat'.
Tak sanggup makcik nak berbaju tebal...

Di premis kristal.  Tak faham sangat makcik
dengan penerangan amoi yang bagi penerangan
kat sini.  Berbelit-belit lidahnya bercakap
Bahasa Inggeris, dahlah makcik ni hanya
faham Bahasa Melayu je...

Sama besar tak? Hahaha...
Bila makcik kira-kira, harga pasu itu lebihkurang
RM300K.  Kau mampu nak beli? Baiklah beli rumah.


...tak boleh nak habis juga, kena ada sambungan sikit lagi nanti...