Jumaat, 22 Mei 2015

Terima kasih En. Syed...

Terima kasih kerana sudi menyapa suami kakcik
dan terima kasih kerana sudi baca blog kakcik.
Balik semalam, kakcik cuba cari pautan blog
En. Syed, tapi tak jumpa. Harapnya, kalau
En. Syed baca catatan ini, tolong tinggalkan
pautan blog En. Syed ya... 

Salam Taj Mahal...


Tak perlulah aku ceritakan sejarah Taj Mahal ini.  Tanya sahaja Pakcik Google, pasti akan dapat jawapannya...

Aku sekadar hendak meletakkan gambar-gambar sewaktu di sana sebagai kenang-kenangan.  Aku juga tidak bercita-cita menjadi Mumtaz Mahal yang dicintai sehingga mati oleh Shah Jahan. Cukuplah aku bersyukur dengan apa yang dikurniakan Ilahi kepadaku. Dengan kurniaan Ilahi jugalah aku mendapat suami yang sentiasa (hingga setakat ini) 'mahu' dan 'tidak malu' membawa aku ke mana-mana hingga aku sampai ke Agra ini...

Abaikan mukaku yang tidak tersenyum itu.  Sangat penat. Persekitaran pula panas dengan bersesak-sesak dalam lautan manusia. Tak mengapalah, memang wajahku pun bukan wajah yang menyejukkan pandangan...hehehe...


Untuk sampai ke pintu masuk, kami kena
menaiki kenderaan ini.  Nampak tak penjual
itu?  Bukan tak kesian, tapi tetap juga aku
tidak membeli apa-apa...
Di hadapan pintu masuk.
Jauh lagi hendak kena menapak ni...
Bimbang dengan 'keselamatan',
aku minta En Suami sahaja yang
tolong bawakan beg silang itu.







Khamis, 21 Mei 2015

Delhi - inilah kenderaan yang membawa kami...

Coaster ini digunakan pada hari pertama
dan ketiga.  Bolehlah diibaratkan bagai
pesawat Air Asia.  Ruang kaki agak
sempit hinggakan aku mengalami sakit
lutut dan pinggang apatah lagi duduk
untuk tempoh yang agak lama ke
sesuatu destinasi.

Bas ini membawa kami pada hari kedua...

...siap ada tempat untuk mengecas telefon
bimbit di dindingnya.  Basnya juga lebih
selesa ibarat pesawat Malaysia Airlines.

Di kedua-dua bas ada pembantu
yang bertugas.  Tugasnya memberi
kami minuman sama ada air mineral
atau jus buah-buahan dalam kotak
atau coke dalam tin.  Beliau tidak
memberi dengan cara menghulurkan
botol atau tin, sebaliknya menggunakan
dulang seperti dalam pesawat.

Wefie pulak...

Sungai Yamuna.  Sewaktu kami di sana,
ianya adalah musim panas hingga sungai
ini hampir kering dan ada sungai yang
benar-benar kering-kontang...

...lihatlah airnya yang hampir sejat.

Namun kuasa Allah SWT, siapa
yang boleh menghalang...

...pada hari kedua kami di sana,
hujan turun dengan lebat.  Begitu
juga pada hari ketiga...

...sehingga menimbulkan kehairanan
kepada warga di sana.  Mereka yang
menyambut kami mengatakan 'ini
tidak pernah terjadi.  Rahmat Tuhan
datang bersama ketibaan kamu'.
Syukur Alhamdulillah.



Delhi - melawat kilang beras (Bahagian 2)...

Kilang yang kedua ini kurang sedikit besarnya dari Best Food Ltd.  Jika dilihat dari pintu masuk, ia bagaikan 'tiada apa-apa dan kurang meyakinkan'.  Bila masuk, wah... penat juga kaki hendak melawat kawasannya...

Jom ikut kami melawat ke kilang beras Chaman Lal Setia Export Ltd ini... 

Pemilik kilang sedang memberi
ucapan alu-aluan.  Beliau mewarisi
kilang ini dari bapanya yang telah
meninggal dunia.



Di sebelah pemilik kilang itu
adalah anak lelakinya (pemilik
Audi Q7 yang kutumpangi itu).
Mereka berdua beranak sahaja
yang menguruskan kilang mereka
dengan bantuan ratusan pekerja.

Sempat kurakam pemandangan
indah ini...

Selfie sekejap.  Asyik
ambil gambar orang,
gambar sendiri hampir tiada.

Bangunan apakah itu?
Aku sendiri pun tak tahu.

Beras yang siap dikampit ini
akan dieksport ke Kanada.

Yang ini pula bakal dieksport
ke Iran.

Yang ini?  Tak ingat pula aku.

Beras PUSA 1121

Dah macam tikus jatuh ke beras!






Entah apa yang disembangkan...

...main bahasa isyarat ke tu?

Di dalam gudang.  Pekerja bekerja 24 jam
(tentulah secara giliran) sehari demi
memenuhi permintaan dari seluruh dunia.