Kawan-kawan kakcik

Jumaat, 31 Oktober 2014

Aku bukan Anwar Ibrahim, aku juga bukan Najib Razak...

...walau perjalanan hidupku tidak begitu berliku
   - ia juga tiada emas menjadi kelambu...

aku tidak sanggup dipenjara demi apa yang dikata satu perjuangan
   - aku juga tidak sanggup menempah neraka asal dapat hidup dengan kesenangan

aku tiada penyokong, aku juga tiada pendokong
   -  mencari sokongan anak dan suami - aku hanya merasakan ngilu di hati
   -  mencari dokongan kawan-kawan - aku dihumban bila dirasa membebankan

aku hanya ada Tuhan
   -  padaNya sendu hati aku luahkan

aku juga enggan menjadi penyokong yang membabi-buta 
   -  konon kerana dia idola, buruknya kutelan begitu sahaja
   -  disebabkan dia bukan yang kupuja, baiknya kuanggap tiada

Biarlah aku menjadi aku, kerana itu ketetapan Tuhan buatku.  Tapi Tuhan juga tidak akan mengubah nasibku andai aku tiada usaha ke arah itu...


                               

Khamis, 30 Oktober 2014

Syukurilah rezeki yang kita ada saat ini...

...kerana kita tak tahu apa yang akan kita dapati sebentar lagi.

Mungkin rezeki itu kekal begitu.  Mungkin juga akan bertambah sama ada dengan usaha atau secara tidak diduga.  Tidak mustahil juga rezeki itu akan hilang dalam sekelip mata.

Jangan bongkak berkata 'aku berusaha keras,  jadi rezeki pasti bertambah berlipat kali ganda'.  Rezeki kita datang dari Yang Maha Berkuasa.   Kita hanya boleh berusaha tanpa putus asa.  Rezeki tidak datang secara bergolek.   Bukan senang hendak senang,  kan?
Rezeki juga tidak turun dari langit kalau sekadar hanya duduk berdoa tanpa usaha.

Eh...sebenarnya saat menaip ini, aku duduk dalam kereta.   Menanti suami yang sedang bersarapan bersama kawannya.   Sebelum itu aku sudah bersarapan dahulu.   Aku tak mahu mengganggu perbualan suami dengan rakannya itu.

Tadi aku melihat suami menghampiri seseorang.   Dia menghulurkan sebungkus teh tarik dan sedikit wang yang disumbangkan oleh jiran kami.  Dari jauh aku melihat lelaki itu sangat teruja dengan rezeki yang didapatinya.   Pasti di luar dugaannya.

Ia tidak berkaitan dengan nilai, tapi mungkin sangat berkaitan dengan keperluan.   Keperluan perut yang perlu diisi seawal pagi...
Ada atau tidak antara kita pagi ini membazirkan rezeki?  Minum seteguk atau makan sesudu kemudian tinggalkan bakinya begitu sahaja atas alasan yang hanya kita tahu?

Terfikirkah kita tentang ada orang yang terpaksa mengais bagai ayam untuk mendapatkan sedikit rezeki?

Fikirkanlah...

Rabu, 29 Oktober 2014

Jemput-jemput kentang. ..

...air adalah tidak diperlukan dalam proses pembuatan jemput-jemput ini ya kawan-kawan (kecuali untuk membasuh bahan-bahannya)...

Bahan-bahan yang makcik gunakan :  3 biji kentang,
2 tangkai cili merah, 1 labu bawang besar, 1 biji telur.
Tiada dalam gambar :  secawan tepung gandum dan
satu sudu kecil garam.
Cili dan bawang dicincang halus dan kentang
disagat.  Kemudian gaul semua bahan bersama
telur, tepung dan garam.
Goreng di dalam minyak panas.
Sedia untuk dimakan.
Makcik sagat kentang dengan alat ini.

Ini adalah cara makcik.  Orang lain, mungkin lain caranya.  Janji sedap di tekak masing-masing, kan? :)

Pesawat tanpa tingkap?...

...maksudnya, bukan pesawat itu tertutup terus seperti duduk dalam kotak yang tertutup rapat.  Sebaliknya, tingkap akan diganti dengan sesuatu seperti skrin terbuka yang membolehkan penumpang melihat keluar dengan jelas.  Dapat melihat awan, lautan dan daratan 'secara terbuka'.

Belum naik pun, aku sudah membayangkan rasa gayat, bagaimana pula sekiranya ia jadi kenyataan?  Tak dapat hendak dibayangkan! Untuk membaca tentangnya, sila klik DI SINI dan bayangkan anda sedang berada di atas pesawat tersebut... :)

Pesawat ini akan dilengkapkan dengan kemudahan internet.
Sama ada ia akan jadi kenyataan atau tidak,
sama-sama kita nantikan (kalau sempat)...