Kawan-kawan kakcik

Isnin, 15 September 2014

Kerana laksa dan cendol Sungkai...

...aku dan suami sanggup menempuh kesesakan lalulintas di lebuhraya utara selatan...
Bagiku dan suami,  laksa dan cendol di sini lebih sedap dari yang biasa kami makan di Kuala Kangsar.

Gerai ini terletak di hadapan rumah kediaman berhampiran simpang empat di Pekan Sungkai.  Tidak jauh dari Masjid Sungkai tapi bukan di bawah khemah sebelah masjid itu.  Kedudukannya di seberang Masjid.   Kalau dari arah selatan,  sebelah kiri jalan sebelum lampu isyarat.   Ke hadapan sedikit baru kita nampak masjid di sebelah kanan.

Tak faham?  Alaaa...nak pergi ke?  Jom ajak makcik sebagai penunjuk jalan.  :)

Kalau melalui Lebuhraya PLUS ke Utara, keluar di susur Sungkai/Trolak. Selepas tol, susur kanan ke pekan Sungkai...

RM3.50
Cendol istimewa - tambah jagung, kacang merah dan pulut.
RM3.50 juga

Supermokh - sebuah teater muzikal...

...aku tidak ditaja untuk menonton teater ini, jadi ikut suka akulah nak tulis apa...boleh macam itu?  Hahaha...

Dari pementasan yang pertama dulu, aku memang sangat berkeinginan untuk menonton teater yang diadakan di Istana Budaya ini. 

Jujurnya,  aku meminati lakonan Awie.  Pedulikanlah segala masalah peribadi yang melingkari kehidupan sehariannya.  Kita tidak berada di tempatnya,  maka siapa kita memandai-mandai hendak menokok tambah cerita...

Atas keinginan yang tinggi,  aku fikir aku hendak pergi juga ke persembahan kali ke dua yang diadakan pada 8 hingga 21 September 2014.  Aku war-warkan di facebook tentang keinginanku dan tentang tiada teman yang sudi pergi bersama.   Suamiku hanya sanggup menghantar dan mengambil tapi tak sanggup menonton bersama.

Akhirnya, aku mendapat 3 orang kawan yang sanggup pergi bersama. Kak Zah, CikGadisBunga dan CikPuanLawa...



Aku cuba beli tiket atas talian, tapi tidak berjaya.  99.5%
tempat sudah ditempah.  Akhirnya En Suami hantar ke
kaunter Istana Budaya untuk aku membeli 4 tiket yang 
paling murah (RM46.00 setiap satu)
Bersama Kak Zah.  Hahaha...mukaku selebar dulang!  ;-)
Bersama anak-anakku - gB dan CPL
Nampak tak betapa jauhnya kedudukan kami dari pentas?
Secara keseluruhannya, pementasan selama lebihkurang 3 jam ini sama sekali tidak menghampakan. Antara yang aku suka  :

*  Lakonan (jenaka) dari Douglas Lim - sangat menghiburkan.  Bersahaja tapi ada mesejnya.

**  Babak bila pentas dan seluruh panggung digelapkan.  Hanya kelihatan jalur-jalur cahaya dari baju yang dipakai oleh para pelakon


Yang aku tak suka :

*  Babak di mana Maya Karin duduk di atas paha Awie (dua kali) dan Awie dengan selamba berkata 'dah lama tak romen'... Jika tiada babak itu, ia tidak akan mencacatkan pun jalan cerita dan pementasan yang diadakan

**  Pancaran cahaya laser yang dihalakan kepada para penonton.  Khabarnya, pancaran itu akan dibuat sekiranya ada penonton yang menggunakan telefon bimbit sewaktu menonton.  Pening tau!

Aku teringin hendak pergi menonton sekali lagi dan berangan-angan hendak beli tiket di hadapan sekali.  Bila duduk di hadapan, barulah boleh buat ulasan dengan lebih baik, kan?  Atau Hans Isaac boleh beri tiket percuma untuk makcik?  Hahaha...beranganlah kau...




Rabu, 10 September 2014

Suatu pagi di Jalan Masjid India...

aku duduk memerhati
ramai orang ke sana ke sini
tapi peliknya bagai bukan di tanahair sendiri
wajah yang mundar mandir lain sekali

bukan Melayu, Cina atau Benggali
wajah India ramai kutemui
tapi rasanya mereka bukan warganegara sini
lagak gaya mereka boleh dikenali

ramai juga berwajah Pakistan
bergaya dengan kemeja dan celana berjalan-jalan
sekali tengok macam hero Hindustan
dua kali tengok -eh! rupanya bukan

Kuala Lumpur oh Kuala Lumpur
di kedai makan mahupun di gedung-gedung
kurang sekali bangsaku yang mencari rezeki
sebaliknya mereka yang entah dari mana datang ke sini

jangan merintih wahai bangsaku
konon bermaharajalela mereka yang dipanggil pendatang
renungkan dan fikirkan apa kehendakmu
makan disuap tidur ditatang!

'Saya tak mahu kerana sebutir nasi, tubuh saya tak diterima bumi'...

...lebihkurang begitulah maksud kata-kata lelaki yang duduk di hadapan mejaku di sebuah restoran.  Dia berkata begitu bila ditanya oleh pelayan kenapa dia belum makan.  Dia mahu makanan yang diambilnya dikira terlebih dahulu sebelum beliau mula makan.

Allah hu Akbar!  Begitu sekali beliau menjaga makanan yang akan menjadi darah dagingnya agar tidak menjadi haram hanya kerana beliau membayar kurang dari apa yang sepatutnya dibayar.

Lantas aku merenung kepada diriku sendiri.  Bukan setakat makan hingga habis baru dikira, kadangkala siap minta dikurangkan harga.
Kalau hal sekecil itu tidak dapat kita didik hati untuk menjaganya, bagaimana pula dengan hal-hal yang lebih besar?

Tidak termasuk mensia-siakan waktu kerja yang gajinya tidak pernah kurang diterima.  Mungkin dari situ kita boleh menilai sejauh mana berkatnya rezeki kita...