Kawan-kawan kakcik

Jumaat, 24 Februari 2017

Aku bangga dengan negaraku, tapi...



Sewaktu aku mengikut suami ke India dua tahun lalu, betapa kembang rasa hatiku melihat bendera Malaysia berkibar menyambut kedatangan kami dan rombongan.  Entah, tidak tahu hendak digambarkan bagaimana rasa gembira dan bangga itu menyelinap dan berkembang di dalam hati ini.

Aku juga bangga bila orang mengenali dan mengetahui tentang MALAYSIA.  Tidak lagi dibayangi oleh negara jiran yang lebih dikenali oleh masyarakat luar.

Namun beberapa tahun kebelakangan ini, MALAYSIA lebih dikenali dengan hal-hal yang 'mengecilkan hati'.  Di manakah silapnya?  Rasanya biar kita hanya sesekali dikenali dengan hal yang baik-baik, bukan tiba-tiba meletup dan jadi tumpuan dunia kerana perkara-perkara yang memalukan.

Sesungguhnya Allah juga Yang Maha Mengetahui.  Hukuman tidak turun hanya kepada yang melakukan dosa, sebaliknya yang tidak terlibat tapi berlagak seolah-seolah tiada apa yang berlaku, akan turut terkena tempiasnya....

Rabu, 22 Februari 2017

Semua orang pun hendak cepat...

...tapi, bila undang-undang dibuat untuk dilanggar, yang diharapkan cepat itu pastinya sukar mencapai matlamat.

Jom ramai-ramai duduk atas petak kuning...

...kalau orang lain boleh buat, takkan kita tak boleh!
Pedulikanlah orang dari arah lain yang sudah berkali-kali lampu
bertukar hijau itu...

#janganlah berbuat sesuatu perkara yang kita tidak suka orang lain buat#

Selasa, 21 Februari 2017

Jangan cepat menjatuhkan hukuman...

...kerana kita bukan Tuhan.

Bila hidayah itu diberikanNya
tiada sesuatu yang dapat menyekatnya
begitu juga dengan hidup kita
bila sampai ke hujungnya
sesaat tidak ia lambat tiba

cuma sama-samalah kita berdoa
agar kita pergi dalam keadaan sempurna
mungkin saat itu kita tidak pun bersedia
tapi jangan sampai pemergian kita menjadi caci nista...

Sebenarnya, semalam di kumpulan whatsapp ada ahli yang bercerita tentang seorang lelaki telah datang ke surau (terus-terang, aku bukanlah seorang 'kaki' surau).  Lelaki tersebut kini telah bekerja. Dia datang berjumpa dengan seorang jemaah lelaki dengan wajah penuh penyesalan.  Dia menghulurkan sejumlah wang. Menurutnya sewaktu dia di sekolah menengah dahulu, dia pernah mencuri wang tabung surau.  Dia mengharapkan agar wang yang diberinya kini, cukup (atau lebih) dari jumlah yang pernah diambilnya. 

Mungkin ketika itu dia sangat terdesak hingga sanggup mencuri. Kita pun tidak tahu apa keperluannya waktu itu.  Yang kita tahu, mencuri itu salah dan patut dihukum, sedangkan kita tidak ingin pun bertanya 'kenapa?' 'untuk apa?'...

Tidak semestinya yang bersalah akan terus dalam kesalahan dan tidak juga ada jaminan bahawa yang bersikap baik itu akan berakhir dengan kebaikan...

Fikirkanlah.