Kawan-kawan kakcik

Rabu, 3 September 2014

Elakkan dari meminta khidmat 'orang tengah' bila memohon pinjaman bank...

...biasanya kita yang perlukan khidmat 'orang tengah' (baca : lintah darat) adalah kita yang mempunyai masalah dari segi kelayakan - gaji kecil, nama disenaraihitam kerana hutang tertunggak dan sebagainya.

Orang tengah ini akan dengan manisnya berkata 'tak mengapa, serahkan pada saya, pinjaman tuan/puan dijamin lulus'.  Maka, dia akan berikan nama 'seseorang' di bank berkenaan untuk kita hubungi (mahu tak mahu, hati kita akan syak juga tentang 'hubungan baik' orang tengah ini dengan seseorang di bank itu - hubungan yang bukan berkaitan persaudaraan tapi berkaitan kewangan).

Bila sudah dapat nama, orang tengah itu akan meminta sedikit imbuhan atas khidmatnya memperkenalkan kita dengan orang bank.  Urusan seterusnya, kita lakukanlah sendiri dengan menghubungi orang bank berkenaan.  Sehingga ke hujung 'cerita' orang tengah ini akan muncul sekali sekala sekadar untuk bertanya 'pinjaman dah lulus ke belum' atau tidak muncul langsung.  Kemudian, bila pinjaman diluluskan, eh...eh... hidup lagi rupanya si mamat ini!  dia akan datang kerana kononnya pinjaman sudah lulus atas usahanya.  Dan dia minta lagi imbuhan.  Kerana rasa terikat, kita pun dengan lurusnya, bayarlah berapa yang diminta atas khidmat professionalnya itu sebagaimana yang didakwanya.

Sudahlah pinjaman bank kena bayar, kita terpaksa pula mengeluarkan duit yang bukan sedikit untuk khidmat silintah darat yang bermodalkan airliur semata-mata.  Kenyanglah dia sementara mencari mangsa yang lain.  Kerana kita sudah terpedaya, hanya yang boleh dibuat 'redhokan saja'.  Hendak buat aduan, kepada siapa?  Adakah TRIBUNAL TUNTUTAN PENGGUNA mahu menerima kes sebegini.  Tidakkah nanti kita yang menjadi mangsa ini dipersalahkan semula?

Dari itu, adik-adik dan anak-anak, ringankan mulut dan dan rajinkan tubuh badan untuk 'bergerak' sendiri ke mana-mana institusi kewangan bagi bertanya dan mendapatkan apa yang kita mahukan tanpa terpedaya dengan janji-janji manis orang yang hanya mahu senang atas kesusahan orang lain...

Selasa, 2 September 2014

Bila bawa anak kecil ke majlis, kawallah mereka...

...agar mereka tidak mendedahkan kelemahan kita sebagai ibubapa...

Sebenarnya aku pelik melihat ada ibubapa yang dengan senang hati membiarkan anak-anak mereka berkeliaran dalam majlis di mana tetamunya bukan seorang dua.  Terdapat juga tetamu-temanu 'bergelar' walaupun mereka tidak duduk di meja yang 'diasing-asingkan kelasnya'.

Sebaliknya ibubapa lebih menumpukan perhatian kepada hidangan yang disediakan.  Anak-anak yang masih kecil dibiarkan memanjat kerusi dan mengambil makanan sendiri.  Tidak peduli pada rakan semeja yang mahu mengambil sama, anak-anak itu sesuka hati memusingkan hidangan ke arah mereka.  Ibu mereka hanya melihat dan membiarkan sahaja.  Kemudian anak-anak itu berlari ke sini sana dan bermain sekeliling meja dan mengganggu alat siaraya.  Selamba ibunya berkata 'itu anak saya, mereka memang tak tahu duduk diam'...hmmmmm

Saat orang lain selesai makan, siibu membawa keluar plastik (mungkin sudah sedia dibawa) dan mengisi lauk yang masih ada lalu memasukkan ke dalam beg.  Anak-anak masih berlarian-larian dan meminta hendak makan buah-buahan yang telah sampai ke meja sebelah.  Tanpa segan silu siibu memanggil pelayan dan berkata 'mana buah?  bawa cepat.  Budak-budak nak makan'.

Aku cuba bersangka baik.  Tapi bila kejadian berlaku di hadapan mata, hati ini berkata-kata juga.  Apatah lagi bila rakan-rakan semeja pun menunjukkan rasa tidak selesa dan mula menjeling-jeling manja!

Orang memang akan berkata 'tak apa, biarlah.  Budak-budak memang macam itu'.  Tapi sebenarnya di dalam hati (akulah itu) memancing dosa dengan berbisik 'makbapak dia ni tak reti jaga anak ke?'

Sayang, kita berpendidikan tinggi dan berjawatan bagus tapi kita rosakkan reputasi kita di mata orang dengan sikap 'tak apa' kita...

Separuh jiwaku...


Syukur Ya Allah
atas jodoh yang Kau beri
kadangkala kami berbalah
tapi kami tetap cuba untuk saling melengkapi

hampir 28 tahun dalam ikatan suami-isteri
kami masih ingin untuk bersama selamanya
biar jika nanti antara kami terpaksa pergi
mohon agar kami dalam rahmat dan kasihMu yang tiada batasnya

Tuhanku
di hujung-hujung usia ini
jangan Kau bolak-balikkan hati dan jiwa kami
tetapkan kami dalam jalanMu yang suci
jauhkan kami dari menempah api

sesungguhnya hanya dengan sedikit ujian
kadangkala membuat diri hilang arah tujuan
kekalkan kami dalam Islam dan Iman
perjalanan kami berdua Kau permudahkan

Tuhanku
kami tidak pernah tahu
tentang berapa banyak lagi Kau pinjamkan waktu
namun dalam detik yang masih bersisa itu
biarlah kami tetap dalam keredhoanMu...

Isnin, 1 September 2014

Dato' Lee Chong Wei itu bukannya mesin...

...sampai bila agaknya kudrat beliau hendak diperah?

Mesin pun kalau dah lama sangat digunakan, walaupun diselenggara berkali-kali tidak akan dapat bertahan juga andai di guna sepanjang masa.

Bagilah beliau berehat setelah berkali-kali membawa dan mengharumkan nama negara.  Carilah pelapis yang benar-benar boleh menjadi sehebat beliau.  Bukan yang baru menang sekali sudah sombong bagai menongkat langit.  Bukan juga yang bermain hanya sebab ingin bermain-main dan bercita-cita hanya untuk menjadi terkenal dan matlamatnya hanya untuk duit!

Aku melihat di televisyen, Dato' LCW pernah berkata 'bukan senang untuk menjadi saya (yang boleh pergi hingga sejauh ini)'...