Kawan-kawan kakcik

Isnin, 18 Mac 2019

Cerita hari Sabtu = 16/03/2019...

Waktu pagi ketika sedang menghadap komputer, tiba-tiba dada rasa kejang dan sukar bernafas. Sedut ventolin, sapu dada dengan vicks. Tak lega.

Baring kejap. Pun tak lega. Bila bangun rasa goyang dan pening sangat. Panggil suami. Dia bawa ke hospital. Masuk zon kuning. Buat ECG, ambil darah dan x ray. 4 jam di wad pemerhatian. Dimasukkan ubat. 

Alhamdulillah tak perlu masuk wad. Ambil ubat dan boleh balik. Balik ke rumah sekejap untuk solat Zohor. Kemudian keluar semula memenuhi jemputan seorang sahabat.

Sedikit gambar di rumah sahabat tersebut :
Ada hidangan kambing panggang...

...dan ada kuey teow goreng juga (serta banyak hidangan lain yang tidak diambil gambar...)

Sempat bertemu dengan beberapa orang blogger (atau bekas blogger) termasuk Aizamia)
Bila kita sakit, ianya bukanlah satu kebetulan atau sengaja terjadi.  Ada yang Allah SWT mahu sampaikan kepada kita.  Sama ada kita sedar atau tidak, sama ada kita mahu mengambil iktibar atau tidak... terpulang kepada kita sendiri.    Setiap detik, sesungguhnya kematian itu kian dekat, bukan kian menjauh...

Jumaat, 15 Mac 2019

Bakal 'Abang Bomba'...

Khamis = 14/3/2019 :  keputusan peperiksaan SPM bagi tahun 2018 diumumkan.  Anak bongsuku salah seorang dari calon peperiksaan tersebut.  Aku sedia maklum bahawa pencapaiannya dalam bidang akademik memang sangat sederhana.  Oleh itu aku dan suami tidak  meletakkan harapan yang tinggi bahawa dia akan mendapat keputusan yang cemerlang, gemilang dan terbilang.

Apabila dia mengambil keputusan, Alhamdulillah.  Dari 8 mata pelajaran yang diambil, dia hanya gagal subjek perniagaan.  Yang lain semuanya lulus walaupun bukan dengan A yang berderet.

Ditanya apa yang dia ingin lakukan selepas ini, katanya dia ingin memohon untuk menjadi anggota bomba.  Itu memang minatnya.  Di sekolah pun dia menyertai pasukan kadet bomba.  Tapi, ayahnya punya perancangan yang lain.  Biarlah dia sambung belajar dahulu.  Setidak-tidaknya hingga ke peringkat Diploma.  Bukan lama pun, cuma tiga tahun sahaja lagi.

Selagi kami sebagai ibubapanya mampu, kami akan tanggung untuk dia terus belajar.  Selepas itu pandai-pandailah untuk dia mengatur hidup asalkan tidak tersasar dari jalan yang diredho Ilahi. Anak yang satu ini memang sangat berdikari.  Walaupun  sesekali dia masih meminta wang belanja bila hendak keluar, tapi dia juga pandai 'mencari' wang sendiri dengan bekerja sambilan di sana sini.  Duit yang dia dapat, dia gunakan untuk membeli keperluannya seperti pakaian atau digunakan untuk 'membega' motorsikal ayahnya sehingga siayah tak boleh nak kata apa.  Dilarang pun dia buat juga...

Teruskanlah Adik.  Mak dan ayah tetap doakan agar apa sahaja cita-cita yang baik akan Allah permudahkan untuk Adik mencapainya.

Sejak habis SPM dan dia bekerja sambilan, badannya sudah makin kurus sekarang...

Kepada calon-calon yang telah berjaya sama ada cemerlang atau sekadar lulus, diucapkan tahniah.  Kepada yang kurang berjaya, jangan berputus asa.  Masih banyak cabang dan ranting yang boleh dicapai untuk meneruskan kelangsungan hidup.  Berjaya atau gagal, jangan sesekali lupakan DIA yang memegang segala-galanya.  Terus berusaha, berdoa dan tawakkal. Buat apa yang disuruh, tinggalkan apa yang dilarang.  DIA tetap di atas bersama rahmat dan kasihNya.

Khamis, 14 Mac 2019

Gelagat si kucing putih...

Waktu makcik sedang mengangkat pakaian di ampaian dia 'merengek-rengek' dan tunggu di muka pintu untuk masuk ke rumah.  Makcik bagi dia masuk tapi makcik memang tak rajin hendak melayannya.  Mungkin dia tercari-cari anak bujang makcik yang rajin mengusap dan melayan dia 'bersembang'. (Boleh tengok tak video yang makcik letak di sini?)

Dah dapat masuk, bukan main dia bergolek-golek

Buat-buat manja dan berpura-pura tidur.

Cantik sangatlah buat gaya macam tu.  Siap mengiau seolah-oleh suruh makcik tengok dan rakam gelagatnya.

Sudah lama juga si putih ini (suami makcik panggil dia PUTIH.  Chef Min panggil SNOWY.  Cucu makcik panggil GEBU.  Panggil apa pun dia tahu bahawa yang dipanggil itu adalah dia) tinggal di kawasan rumah makcik.  Beberapa kali tuannya cuba ambil tapi dia tak mahu balik.  Mungkin sebab dia ingin bebas dan tak mahu tinggal dalam sangkar.  Kami sediakan makanan kucing dan air untuknya.  Selalu ada kucing-kucing lain datang tumpang makan dan minum.

Mudah-mudahan mereka doakan kami murah rezeki dan dapat dikongsikan sedikit rezeki itu dengan mereka.  InsyaAllah.