Kawan-kawan kakcik

Sabtu, 25 Oktober 2014

Jom tinggalkan keburukan dan dekati kebaikan...

...syukur kepada Allah kerana masih mengizinkan kita melangkah ke tahun 1436H.

Semoga segala keburukan yang telah berlalu, kita terus tinggalkan dan segala kebaikan kita bawa bersama untuk ditambah kebaikannya...

Allah memberi kita nyawa dan Dia juga berhak mengambil balik pada bila-bila masa.  Mudah-mudahan kita diambil kembali bukan dalam keadaan yang mengaibkan dan bukan juga dalam keadaan berdosa.

'Bukan dalam keadaan berdosa' - bukan pula maknanya boleh dipinta-pinta melalui doa sahaja sekiranya kita sendiri tidak berusaha untuk menjauhkan diri kita dari melakukan dosa.  Yang haram itu memangnya selalu enak untuk dibuat, sedang yang halal selalu kita rasa sangat berat untuk dilakukan.

Jangan bangga melanggar batas larangan apabila tiada kesan semasa yang dirasa.  Jangan mencabar undang-undang Ilahi kerana ia tidak semudah menjual beli undang-undang manusia.  Bala tidak datang menimpa kepada pendosa semata-mata, bila orang sekeliling berlagak seolah-olah tiada apa-apa...

Rahmat Allah itu sangat luas, begitu juga dengan kemurkaanNya. Pelbagai amaran telah diturunkan, tapi kita masih menganggap ia hanyalah 'aturan alam dengan musimnya - musim banjir, musim kemarau' dan sebagainya...

Aku bukanlah orang yang sangat berilmu atau arif dengan segala hukum.  Segala catatanku, adalah lebih untuk mengingatkan diri sendiri kerana sedari kecil aku diajar tentang halal dan haram. Dari ajaran itulah, sehingga kini aku tetap berpegang pada hukum yang mengatakan anjing dan babi itu adalah najis mughallazah  - walaupun masih boleh disamak, apa jadahnya pula hendak dipegang saja-saja...

Jumaat, 24 Oktober 2014

Apa perasaan anda berhadapan dengan orang yang kononnya serba tahu?...

...kita berceritalah tentang apa sahaja pun, dia mesti hendak bercakap juga.  Dia akan tunjukkan kononnya dia pun tahu tentang apa sahaja topik yang kita suarakan...

Kita bercerita tentang London, dia pun akan bercerita seolah-olah London itu adalah kampung halamannya...

Kita bercerita tentang kereta, dia akan bercerita seolah-olah dialah jurutera yang merekacipta kereta itu...

Kita bercerita bab agama, dia akan mengeluarkan hukum-hakam seolah-olah dia adalah lulusan Syariah dari Universiti Al-Azhar...

Kita bercerita tentang seseorang, dia akan bercerita seolah-olah dia mengenali orang itu 'luar dalam'...

Kesimpulannya :  dia adalah Professor Serba Tahu!

Rimas tak?  Rimas tak?

Khamis, 23 Oktober 2014

Penerbangan 5 jam dari Kuching ke Kuala Lumpur...


Asalnya kami suami isteri serta seorang rakan
telah menempah penerbangan balik ke Kuala
Lumpur melalui penerbangan pada jam 4.05 ptg.
Disebabkan kami sampai awal di Lapangan Terbang
Antarabangsa Kuching, petugas MAS telah
menawarkan sekiranya kami ingin pulang
dengan penerbangan yang lebih awal. Memikirkan
tiada apa hendak dibuat berlama-lama di KIA,
kami bersetuju menukar waktu penerbangan.
Cuaca kelihatan mendung sewaktu kapalterbang
hendak berlepas...

Hanya ada sedikit cahaya...

Awan sangat tebal...

Meninggalkan daratan menuju ke awan...

...tapi tiba-tiba dapat dirasakan daratan itu makin jauh...

...berada di celahan awan semula

Sandwich telur ini akhirnya hanya dimakan 5 jam kemudian
setelah berada di dalam kereta menuju rumah...

Awan kelihatan sangat 'berat'...

Dalam hati sempat bercanda 'dekat saja Kuching
dengan Kuala Lumpur, hanya jarak muncung dan
ekor kapalterbang'...

Sangat kelabu di luar...

...akhirnya daratan sudah kelihatan...

eh...tapi kenapa kapalterbang ini tak turun lagi?
Nampak tak garisan hijau itu?  Pesawat ini
seperti sedang berlegar-legar...

Ya, ada cahaya.  InsyaAllah kita akan
mendarat sebentar lagi...

Nampaknya makin jauh pesawat ini berpusing...

Tanpa pengumuman, aku melihat satu garis lurus
menuju Utara.  Nampaknya pesawat ini akan ke
Pulau Pinang.  Hujan lebat di luar dan pesawat
beberapa kali bergegar melanggar awan.  Saat ini
semua penumpang dan anak kapal disuruh duduk
di tempat masing-masing.  Beberapa orang penumpang
termasuk aku sudah tidak tahan untuk ke bilik
air.  Atas risiko sendiri, kami tetap masuk
melepaskan hajat...

Pulau Pinang kian dihampiri, tapi masih juga
 belum dapat mendarat.  Allah sahaja yang tahu
betapa bergetarnya perasaanku dan begitu juga
rasanya dengan penumpang lain walaupun kami
cuba bersikap selamba.  Wanita muda di sebelahku
juga kelihatan sangat takut dan tidak selesa.
Aku cuba menenangkannya walaupun hatiku
kuat bergelora.  Sempat aku memikirkan nasib
yang menimpa pesawat MH370.
Tiba-tiba aku rasa, alangkah bagusnya pesawat
ini membawaku terus ke Tanah Suci...


Alhamdulillah.  Daratan sudah kelihatan.
Walaubagaimanapun, sebenarnya kami masih
belum dapat 'dibawa turun'...

Jarak ke destinasi itu sentiasa berubah-ubah.
Sekejap sudah dekat, sekejap lagi sudah
menjauh semula...

Alhamdulillah.  Akhirnya pendaratan berjaya
dilakukan.  Takut juga melihat deretan kereta
bomba dan ambulan yang menanti di landasan.
Kami diberi pelepasan untuk masuk ke terminal
untuk lebihkurang setengah jam sementara pesawat
diisi minyak...

Penerbangan semula ke Kuala Lumpur.  Alhamdulillah,
penerbangan berjalan dengan lancar...

Hanya gelap pekat yang kelihatan...



Gambar ini dirakam oleh suamiku.  Aku tahu
dia juga sedang menggelabah.  Walaubagaimanapun,
dia berusaha menyembunyikan 'kegelabahannya'
dengan berdiri, duduk dan berdiri kemudian
duduk lagi.  Dalam menggelabah itu, dia
merakam gambar ini...


Alhamdulillah, syukur padaMu Ya Allah yang menyelamatkan perjalanan kami.  Walaupun sepatutnya penerbangan dari Kuching ke Kuala Lumpur akan memakan masa hanya untuk 1 jam 45 minit atau 1 jam 30 minit, penerbangan selama 5 jam kali ini membuatkan aku merasa diberi nyawa untuk kali kedua.

Terima kasih kepada Kapten serta anak kapal pesawat MH2521 dari Kuching ke Kuala Lumpur pada 21/10/2014 jam 2.35 petang yang dapat mengawal pesawat/keadaan dengan cemerlang sekali...

Selasa, 21 Oktober 2014

Anjing, anjing dan anjing...

...anjing tu tak salah apa-apa pun.  Malahan anjing adalah binatang yang setia jika kena cara 'asuhannya'...

Yang salahnya adalah manusia yang terlampau mengada-ngada.   Yang dilarang, yang itulah yang hendak dibuatnya.

Lihat sekeliling kita.  Lihat keluarga kita.  Sudah sempurnakah kehidupan kita berlandaskan aturan agama?  Bila agama hanya digunakan secara terpilih-pilih demi membenarkan tindakan dan bukan kerana ianya perintah Allah,  kita sebenarnya kian hampir ke saat punah-ranah. 

Saat bila kita ikut aturan agama?  Waktu nikah? Waktu mati? (Itupun orang lain yang uruskan sebab kita dah mati).

Apa hukumnya berhijab bagi wanita Muslim?  Wajib kan?  Tapi ada sesiapa berani buat tunjuk perasaan suruh wanita Muslim berhijab?  Anak sendiri pun kadangkala kita tak berani hendak menegur!

Memang anjing itu najis mughallazah.   Bagaimana pula anak kita yang berdating dan bersentuhan dengan temannya yang berlainan jantina?  Apa hukumnya pula?

Kita yang dewasa ini pun ada masanya tidak segan silu bertepuk-tampar dengan mereka yang bukan mahram.  Malah ada yang sanggup pergi lebih jauh dari itu.  Memancing dosa hari demi hari demi memuaskan nafsu sendiri.

Marilah sama-sama kita betulkan diri kita dan keluarga kita sebelum kita melatah untuk turut serta dalam perkara yang kita tak tahu punca...