Kawan-kawan kakcik

Selasa, 23 Mei 2017

Berkelah mangga harum manis...

Tarikh : 21/05/2017 (Ahad)
Waktu : Selepas solat Asar (lebihkurang mulai jam 5.00 petang)
Tempat : Rumah Makchaq di Kg Merbau Sempak, Sg Buloh. 

Aku menerima undangan melalui whatsapp dari Makchaq untuk datang ke rumahnya.  Katanya dia baru balik dari Perlis dan ada membeli mangga harum manis untuk dimakan bersama kawan-kawan.

Jam 4.00 petang, aku dan suami keluar dari rumah dengan niat untuk menunaikan solat Asar di masjid berhampiran rumah Makchaq.  Kami tiba beberapa minit sebelum masuk waktu Asar. Selepas menunaikan kewajipan, kami menuju ke rumah Makchaq. Setibanya, kami lihat belum ada tetamu yang datang.  Kami berpusing-pusing dulu melihat rumah-rumah di kawasan tersebut. Kali kedua, terlihat Dato' Zaki (Pakchaq @ suami Makchaq) ada di hadapan rumah.  Beliau mempelawa kami masuk.

Dipendekkan kisah, ramai juga tetamu pada petang tersebut termasuk kenalan dan saudara mara Makchaq juga Pakchaq yang hadir.  Blogger yang datang selain aku adalah Aizamia dan Cikgu Akuzle bersama keluarga masing-masing.

Jom tengok gambar...

Ini bukan harum manis tetapi mangga pemberian kawan Pakchaq.

Harum manis yang telah dipotong oleh
blogger Aizamia dan suaminya.







Gigi siapa lebih cantik? 

Terasa besarnya aku bila bersebelahan dengan Aizamia ini.

Sudah lama juga aku tidak bertemu dengan Ayu.  Tapi
jarang bertemu bukan bermakna hubungan terputus begitu saja.


Bagi aku secara peribadi, yang benar-benar harum manis dalam pertemuan ini adalah ketinggian budi dan kerendahan hati Makchaq suami-isteri dan anak-anak serta menantu mereka.  Semua tetamu dilayan sama.  Pangkat dan gelaran bukan batasan persahabatan. Suami isteri ini lebih senang  dikenali dengan nama mereka dan panggilan mesra yang biasa sahaja.

Seperti yang pernah aku catatkan sebelum ini : Setiap sesuatu itu datangnya dari Allah dan Dia berhak untuk mengambil balik apa yang telah diberiNya bila-bila masa sahaja.  Maka kebanggaan apa yang hendak kita tunjukkan sehingga meletakkan jurang sesama insan...

Isnin, 22 Mei 2017

Resepi asam rebus ikan kembung...

Tak tahulah kenapa, semakin hari semakin hilang semangat hendak mengemaskini blog. Bukan tiada ilham, buka tiada masa, tapi.........


Sama malasnya hendak mengemaskini blog, begitulah malasnya
hendak memasak.  Maklumlah, memasak pun bukan banyak
resepi yang makcik tahu.  Masak asam rebus ini, tak perlukan
kemahiran pun...

Bahan-bahannya :

4 ekor ikan kembung
10 - 15 biji cili api
5 biji bawang merah
3 batang serai
4 - 5 keping asam gelugur
garam secukupnya
2 cawan air
sedikit serbuk kunyit
10 batang bendi (jika suka)

Caranya :

Tumbuk cili api bersama bawang dan garam.
Serai dititik-titik sahaja.
Masukkan semua bahan ke dalam periuk
kecuali bendi. Masak hingga menggelegak
(ikan cukup masak).
Setelah menggelegak baru masukkan bendi.

Rasa masam masinnya agar sesuai dengan selera,

Siap.

Jumaat, 19 Mei 2017

Sesekali, kita mungkin perlu DITAMPAR...

Isu apa yang sedang hangat diperkatakan sekarang? 

Ooooo...isu tampar ya?  Hingga tenggelam isu harga petrol dan diesel naik semula.  Begitulah kita dilekakan mungkin sehingga kita tak mampu lagi mengerakkan kenderaan baharulah kita sedar bahawa ada isu yang lebih penting untuk kita ambil peduli...

Kita selalu berfikiran bahawa 'halaman kita hak kita'.  Suka hati kita hendak tanam apa atau hendak biarkan macam mana. Akhirnya kita terlupa bahawa tanaman kita sudah masuk ke halaman orang atau setidak-tidaknya menyakitkan mata dan hati orang.  Namun kita tetap tak peduli walau akhirnya ular sawa pun boleh beranak pinak di halaman itu dan mengancam kehidupan kita.

Bahasa mudahnya begini :

Kita sudah terlalu selesa berkata-kata atau menulis sesuatu yang pada anggapan kita semua orang suka.  Kita maki hamun pun, kita gunakan kata-kata kesat pun, kita rendah-rendahkan kebolehan orang lain pun, nampaknya ramai sahaja yang suka.  Kita lupa bahawa dalam ramai-ramai itu, ada yang lebih pandai dari kita dan ada yang begitu senang tersentuh hati dan perasaannya.  Namun mereka hanya diam.  Tak suka, mereka tak baca.  Tapi selama mana semua orang mampu bertahan?  Setiap manusia ada batas kesabaran.

Maka, pada suatu hari yang kita tak jangka, tamparan itu pun tiba. Adakah kita masih hendak mempertahankan apa yang kononnya kita kata hak kita itu?  Atau sudah tiba masanya kita mengkaji semula akan benar atau tidak, baik atau tidak apa yang kita lakukan selama ini?

Sama seperti kita sentiasa gunakan waktu sihat dan senang kita untuk berleka-leka.  Suatu hari, Allah Yang Maha Berkuasa menurunkan sakit atau musibah kepada kita.  Masa itu baru kita tersedar akan banyaknya masa yang kita sia-siakan.  Kita merayu dan berdoa agar kesihatan kita pulih dan berjanji untuk berubah menjadi lebih baik.  Allah Yang Maha Penyayang kemudiannya mengembalikan kesihatan kita atau menghilangkan segala musibah. Apakah kita akan bersyukur atau kembali kepada tabiat lama? Fikirlah sendiri...

Begitulah juga bila kita berada di kedudukan yang lebih atas dari orang lain.  Kita rasa kita berhak untuk merendah-rendahkan atau memerintah orang bawahan kita.  Kata-kata tolong dan terima kasih tak pernah ingin kita ucapkan apabila meminta atau selepas inginkan sesuatu daripada mereka yang di bawah kita.  Kita lupa bahawa kedudukan yang kita ada itu tak akan selamanya menjadi milik kita.  Dengan apa-apa sebab sahaja ia akan terlucut juga.

Jadi kebanggaan apakah yang ingin kita tunjukkan.  Sentiasa ingat bahawa setiap sesuatu itu 'dari Allah ia datang, kepada Allah ia kembali'.

Sesungguhnya 'ular yang menyusur akar itu tak akan hilang bisanya'.  Jadi janganlah tunggu sampai terkena tamparan baharu kita ingin tersedar (itu pun kalau tersedar!)