Khamis, 18 Disember 2014

Tertunailah hasrat hati En Sepet...

...dia sudah remaja.  Sudah tidak sesuai dipanggil Budak Sepet lagi...:)

Dia sudah kurus tinggi tapi tetap kekal sepet...

Dia kata sudah lama dia tak naik kapalterbang.  Kali ini dia dapat ikut mak dan ayahnya.   Dia jadi kawan mak bila ayah sibuk.  Dan yang penting mak kena 'kawankan' dia masa dia berendam di kolam...

Selasa, 16 Disember 2014

Petua menghilangkan bau durian di tangan...

...petua ini makcik tertengok  di satu rancangan televisyen saluran AFC (Asian Food Channel).  

Petua untuk menghilangkan bau durian di tangan :

-  ambil beberapa biji durian (biji durian tau, bukan buah durian - biji yang isinya sudah dimakan hingga licin tu).  Gunakan sebagai sabun (memanglah tak ada buih) untuk membasuh tangan. Lumur-lumurkan biji durian itu ke seluruh tapak tangan.  Hasilnya, bau durian itu akan hilang.

Petua untuk menyejukkan badan selepas makan durian :

-  tuangkan air ke dalam kulit durian dan dicampur dengan sedikit air garam.  Minum air tersebut.  InsyaAllah, badan tidak akan menjadi panas.

Sekian petua untuk hari ini. :)

Gambar lama dari blog ini - sudah lebih 4 tahun usianya.
Kalau buat tempoyak pun mungkin sudah tak boleh dimakan...

Isnin, 15 Disember 2014

Sekolah akan dibuka semula...

...pejam celik pejam celik, lebihkurang 3 minggu sahaja lagi sekolah akan dibuka semula untuk sessi 2015.  3 minggu itu sebenarnya tak lama. 16 hari lagi - kalau masih ada usia, kita akan melangkah ke 2015.

Sebut tentang sekolah akan dibuka, pasti ada keluhan dari ibubapa. Jangan cerita tentang mereka yang 'berada' - tiada kesannya untuk mereka walaupun ada lima anak yang akan bersekolah semula. Yang mampu - akan beli serba serbi baru.  Yang kurang mampu, mungkin akan menambah mana yang perlu.  Yang langsung tak mampu, selagi boleh guna, guna sahaja yang mana ada dulu.

Benarlah, buku teks akan diberi pinjaman secara percuma.  Tapi buku-buku lain?  Dengan buku latihan, dengan buku tulis, dengan alat tulis, dengan yuran PIBG dan dengan pelbagai lagi 'keperluan yang tersembunyi'.  Diwajibkan murid menyertai pasukan berpakaian seragam dan pastinya pakaian seragam itu kena dibeli. Kalau pandai mencari, mungkin boleh dapat yang murah walaupun kurang berkualiti.  Tak mengapalah, janji boleh dipakai.  Lagipun mungkin pakai seminggu sekali sahaja.

Beg sekolah pun kena beli yang murah.  Risikonya?  bersedia untuk beli lagi atau jahit atau simpul bila koyak.  Buku sekolah beratnya berkilo.  Datanglah menteri bawa alat penimbang, kononnya untuk mencari penyelesaian - tapi walhasil balik asal, tiada juga kesudahannya...

Kalau sekolah dekat, boleh pergi balik berjalan kaki sahaja.  Ada juga risikonya.  Tahun lepas, untuk sepanjang tahun aku membeli tiga pasang kasut untuk Budak Sepet.  Bukan beli sekaligus.  Tapi dibeli bila kasut yang dipakainya sudah berlubang tapaknya. Sepasang kasut lebihkurang RM30.00.  Zaman aku dulu, dapat pakai kasut jenama Fung Keong yang berharga RM7.00 sepasang sudah bukan main bangga!

Bayaran van atau bas sekolah sudah berapa sekarang?  Sama ada naik sehala atau dua hala, bayarannya tetap sama.  Mahu?  Sila naik dan bayar.  Tak mahu? carilah 'jalan' sendiri.  Ada ibubapa sanggup berulangalik dari pejabat ke sekolah anak demi menghantar/mengambil anak.  Percuma ke?  Pastinya tidak bila diambilkira minyak kenderaan (mungkin tol juga) yang digunakan. Waktu kerja ibubapa juga terpaksa 'dicuri'.

Mudah-mudahan anak-anak yang akan masuk semula ke sekolah - tak kiralah untuk tahun pertama atau tahun ke berapa akan menjadi anak-anak yang mengenang jasa dan faham akan tanggungjawab yang dipikul oleh orangtua mereka.