Kawan-kawan kakcik

Rabu, 7 Disember 2016

Assalamu'alaikum...Salam Rabu...

Indah sungguh sarang tempua
Dibuat hiasan hujung beranda
Menjelang senja duduk berdua
Menghirup sirap sambil bercanda

Usik mengusik sianak kera
Melihat pisang dibawa belayar
Tiga belas ringgit jumlah dikira
Syukurlah masih mampu dibayar
(abaikan wajah pakcik yang sengaja suka mencelah itu 😃)

Isnin, 5 Disember 2016

Kisah sedih yang pemimpin enggan tahu...

...aku terbaca di mukabuku
tentang satu hal yang benar-benar berlaku
diceritakan oleh kawanku
di hadapan matanya membuatkan dia terkedu

seorang aunty ingin membeli beras
di tangannya cuma ada syiling tergenggam kemas
maka diambillah beras dengan timbangan kati
cukup-cukup enam ringgit tidak berbaki

sebuah kisah lagi
seorang makcik juga ingin membeli
dibawa ke kaunter ayam dan ikan
namun semuanya terpaksa ditinggalkan
kerana tak cukup wang di tangan

mungkin mengikut kiraan sebelum ini
semuanya masih mampu dibeli
tapi bila dikira-kira semula
barang diambil sudah 'diselaraskan' harganya

kalaulah Khalifah Umar masih ada
nasib rakyat pasti terbela
namun pemimpin sekarang peduli apa
cakap itu ini seakan rakyat kaya semuanya

diam-diam aku juga berdoa
agar anak-anak faham erti kesusahan ibubapa
setiap yang ada bukannya percuma
janganlah dibazirkan sesedap rasa

sesuap nasi pun begitu berharga
apatah lagi makanan 'berjenama'
jadi hargailah rezeki yang ada
sebelum ditarik nikmat oleh Yang Maha Kuasa

Cantik di luar...

Cantik kan?

...sayangnya bila dibuka, kotor dan busuk di dalamnya  😢😢

#tolongfahamkan