Kawan-kawan kakcik

Isnin, 15 Januari 2018

Memang dingin sekarang, tapi...

...tidaklah sampai perlu pakaian tebal dan berlapis-lapis
seperti waktu makcik ke Beijing pada 14/02/2015 dulu...

...atau dapat bermain salji seperti di
Pahalgam, Kashmir pada 07/11/2015 ini.

Walaupun  begitu, syukur kepada Allah SWT yang memberi peluang kepada rakyat Malaysia merasai pengalaman cuaca dingin ini (di Kuala Lumpur, suhu paling rendah dicatatkan mengikut yang terpapar di skrin telefon makcik ialah 23C).  Kelakar juga melihat kreativiti sesetengah orang yang memuatnaik gambar seolah-olah salji turun di beberapa kawasan.

Tapi, kreatif tu kreatif la juga kan?  Janganlah pula sampai menggunakan gambar orang lain sewenang-wenangnya tanpa meminta izin atau memberi kredit kapada tuan punya gambar seperti yang berlaku kepada Abah Zino ini.  Tak baik tau.  Gambar itu ada tuannya.  Hendak mendapatkan gambar itu pun bukan sedikit belanja yang telah dikeluarkan sebelumnya.  Kita pula semudah menekan papan kekunci mengambilnya walau tanpa niat mencuri...

Mungkin bil elektrik bulan ini akan berkurangan sebab tidak perlu memasang kipas atau pendingin hawa waktu tidur untuk beberapa hari ini.

Jumaat, 12 Januari 2018

Sudah lebih 48 jam hujan turun tanpa henti...

...namanya manusia.
hujan mengeluh
panas pun mengeluh

tapi aku suka cuaca dingin ini
badanku tidak berpeluh
dan aku juga tidak perlu memasang kipas sepanjang waktu

cuma...
eh - perut ini kenapa?
sudah makan, seketika nanti lapar lagi
kain di ampaian kering tetapi dingin
tak mengapa, 
asal jangan berbau masam

semoga hujan itu turun bersama rahmat
semua tempat berada dalam selamat
setiap sesuatu yang Allah jadikan untuk kita beringat
bahawasanya kita tidak berkuasa mahupun berkudrat

mata memang mudah mengantuk
tapi tidur lama-lama pun tidak elok
nanti jadi malas dan terasa macam terlebih gemuk
hendak bangun tapi tersengguk-sengguk...


Rabu, 10 Januari 2018

Dia insan terpilih (cara kematiannya ku'cemburui')...

Sebaknya baca kisah dari HARIAN METRO ini...

DUA abangnya dijemput Ilahi ketika bersolat berapa tahun lalu, dan Khamis lalu, Aisyah Bahar, gadis cantik serta pintar menghembuskan nafas terakhirnya ketika membaca al-Quran di pangkuan bapanya pada usia baru 22 tahun.
Selepas selesai solat subuh berjemaah di masjid di kampungnya di di Kabupaten Bone dekat Makasar, Sulawesi Selatan, Aisyah membaca al-Quran, meminta bapanya membetulkan jika salah.
Ketika membaca surah Al-Mutaffifin, dia memeluk bapa, meminta diajarkan dua kalimah syahadah.
“Tiba-tiba ia memeluk saya, minta dipandu membaca syahadah. Selepas itu dia meninggal dunia,” kata bapanya Andi Bahar Jufri menceritakan detik anak kelimanya itu meninggal dunia 4 Januari lalu.





Aisyah bersama ibu bapanya. - Foto Facebook (Liputan6)
Menurut laporan portal Liputan6, Aisyah Bahar, gadis cantik dan rajin melakukan ibadat adalah lulusan Universiti Hasanuddin dan bakal memulakan pekerjaan dengan pasukan makmal penternakan di universiti berkenaan.
Menurut bapanya, pada malam menjelang kematiannya, Asiyah yang dipanggil Ica, bangun menunaikan solat malam dan bersahur kerana akan berpuasa sunat keesokannya.
“Itu rutin biasa Ica, berpuasa Isnin dan Khamis. Ketika itu kami lihat keadaannya baik saja, tiada yang janggal,” katanya hari ini.
Ica, lulusan terbaik Fakulti Ternakan itu kemudian ke masjid untuk solat subuh berjemaah dan selepas itu meminta bapanya menemaninya membaca al-Quran, membetulkan bacaannya jika salah.
“Tidak pernah dia meminta ditemani seperti itu,” kata bapanya.
Menurut Andi Bahar, sebelum ini Ica mengadu sering sakit kepala namun pemeriksaan doktor tidak menemukan sebarang masalah.
Aisyah dikebumikan di tanah perkuburan Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Moncongloe, Maros, Sulawesi Selatan, tidak jauh dari rumah keluarganya.
Menurut Andi Bahar yang mempunyai lapan anak, dua abang Aisyah, Andi Ibrahim dan Andi Astri, yang terlebih dahulu dijemput Ilahi juga meninggal dunia ketika bersolat, beberapa tahun lalu.
Menurutnya, Andi Ibrahim yang hafaz al-Quran, meninggal dunia dalam keadaan sujud ketika bersolat sunat Tasbih pada Ramadan 2009.
Anak keduanya, Andi Astri, meninggal dunia selepas selesai membaca tahiyat akhir ketika sedang bersolat malam di Pondok Gede, Jakarta, pada 2011.
Andi Bahar berkata, dia reda menerima ketentuan Allah dan amat bahagia kerana anak-anaknya meninggal dunia ketika sedang beribadat kepada Tuhan.



Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 9 January 2018 @ 7:05 PM

Innalillahhiwainnailaihirojiun...