Kawan-kawan kakcik

Selasa, 21 Oktober 2014

Anjing, anjing dan anjing...

...anjing tu tak salah apa-apa pun.  Malahan anjing adalah binatang yang setia jika kena cara 'asuhannya'...

Yang salahnya adalah manusia yang terlampau mengada-ngada.   Yang dilarang, yang itulah yang hendak dibuatnya.

Lihat sekeliling kita.  Lihat keluarga kita.  Sudah sempurnakah kehidupan kita berlandaskan aturan agama?  Bila agama hanya digunakan secara terpilih-pilih demi membenarkan tindakan dan bukan kerana ianya perintah Allah,  kita sebenarnya kian hampir ke saat punah-ranah. 

Saat bila kita ikut aturan agama?  Waktu nikah? Waktu mati? (Itupun orang lain yang uruskan sebab kita dah mati).

Apa hukumnya berhijab bagi wanita Muslim?  Wajib kan?  Tapi ada sesiapa berani buat tunjuk perasaan suruh wanita Muslim berhijab?  Anak sendiri pun kadangkala kita tak berani hendak menegur!

Memang anjing itu najis mughallazah.   Bagaimana pula anak kita yang berdating dan bersentuhan dengan temannya yang berlainan jantina?  Apa hukumnya pula?

Kita yang dewasa ini pun ada masanya tidak segan silu bertepuk-tampar dengan mereka yang bukan mahram.  Malah ada yang sanggup pergi lebih jauh dari itu.  Memancing dosa hari demi hari demi memuaskan nafsu sendiri.

Marilah sama-sama kita betulkan diri kita dan keluarga kita sebelum kita melatah untuk turut serta dalam perkara yang kita tak tahu punca...

Isnin, 20 Oktober 2014

Salam dari Bumi Kenyalang...

...seperti biasa, peluang untuk 'berjalan' begini datang bila makcik mengikut suami.  Ini peluang pertama selepas bergelar seorang pesara.

Kalau menaiki kapalterbang, makcik suka duduk di tepi tingkap sebab boleh tengok awan dan mengambil gambar.  Peluang telah datang tetapi terpaksa dilepaskan kerana satu sebab yang menjengkelkan (siapa yang baca status fb makcik, tahulah sebabnya)...

Tak mengapalah.   Setiap kejadian pasti ada hikmahnya.

Ahad, 19 Oktober 2014

Masa tidak pernah menanti walau sesaat jua...

kita melihat bayi...
kita suka
kita peluk 
kita cium
masamnya kita kata wangi
tangisannya kita kata comel

kita melihat anak kecil...
telatahnya buat kita terhibur
jalan terkedek-kedeknya indah di mata kita
petah bicaranya menggeletek hati

kita melihat anak remaja...
kita sudah mula tidak selesa
kata-kata kita ada sahaja bantahannya
pemikiran sudah jadi tidak sama

kita melihat orang muda...
teringat pula zaman kita masih belia
kita cemburu pada mereka
kenapa kini kita sudah tidak seranggi mereka

kita melihat orang dewasa...
haruslah kita hormati mereka
tapi yang jadi sudah sebaliknya
kita kata mereka ditinggal masa

kita melihat orang tua...
wajiblah kita santuni mereka
kerana masa kita akan tiba
andai ada izin Yang Esa
akan kita rasa
apa yang mereka rasa

dengan kedut-kedut di muka
dengan mata yang kabur pandangannya
dengan telinga yang kurang pendengarannya
dengan tubuh yang terketar-ketar waktu berdirinya

maka kenapa kita masih sombong
dengan segala milik yang kita pinjam ini
kerana waktu yang kita titi saat ini
tak mungkin ada lagi sesaat nanti!




Dikapan sebelum mati...

...itulah yang kurasa bila aku diselimutkan.  Kemudian perlahan-lahan aku 'hilang'.

Allah, sesungguhnya aku sangat takut...

Apatah lagi kebelakangan ini kerap aku terasa ngilu bila menarik nafas.  Seolah-olah itulah tarikan nafas terakhirku.

Bukan sekali, bahkan sudah berkali-kali aku disorong ke bilik pembedahan.   Dua kali kerana melahirkan anak,  sekali kerana pembedahan memasukkan skru ke tulang belakang dan beberapa pembedahan kecil yang aku pun tak ingat lagi...

Namun kali ini, hanya untuk satu prosedur angiogram (mungkin kerana ianya berkaitan dengan jantung, iaitu organ terpenting dalam tubuh.  Terhenti denyutannya, maka akan terhenti jugalah fungsi seluruh tubuh),  perasaanku sangat berbeza.  Walau pada mulanya aku menjangkakan akan dibius dan menjalani prosedur dalam keadaan sedar, rupanya ia tidak begitu.  Aku 'dimatikan' seketika.  Saat tersedar semula, aku memaksa ingatan untuk mengetahui di mana aku berada.   Dengan rasa sakit kepala yang bukan sedikit, akhirnya aku menyedari bahawa Allah SWT masih mengizinkan aku bernyawa lagi.

Allahuakbar!   Walaupun aku masih diberi peluang,  tapi aku mengabaikan perintahNya.  Beberapa waktu aku langkaui kerana langsung tidak berdaya untuk bangun.

Aku juga hilang upaya untuk seketika walau untuk menggaru hidung sendiri.

Bagaimanakah agaknya jika benar sewaktu aku diselimutkan tadi ianya akan menjadi mukadimah kepada kain kapanku?

Banyak dosaku sesama manusia yang belum aku pohonkan kemaafan.

Kawan, anda yang membaca catatanku ini, andai ada salah silapku terhadap kalian, ampun dan maafkanlah diri ini...

Langkah kita kian hampir untuk terus terhenti.  Sengketa apa yang perlu kita teruskan lagi...