Kawan-kawan kakcik

Khamis, 2 Oktober 2014

Terima kasih Allah kerana dewasaku bersama susah payah...

...dek kerana itu aku jadi sangat mengerti pada yang bernama :

- kesempitan

- ketidakmampuan

- halangan untuk memenuhi keinginan

- dan pelbagai kesulitan

lalu kini aku tidak merungut bilamana :

- yang kuinginkan tidak kesampaian

- yang kuidamkan tidak tercapai tangan

- yang kuimpikan tidak menjadi kenyataan


Dulu-dulu... iya, takkan terluput dari ingatanku :

- ibubapaku sangat tidak mampu, walau hanya beberapa ringgit yang aku perlu

- lalu aku pasrah, berbekalkan nasi putih, sambal bilis dan telur rebus untuk berkelah

- begitu juga dengan duit belanja sekolah, dua kupang (dua puluh sen) sudah dianggap mewah

- pernah sekali aku mengikuti rombongan ke Pulau Pinang, hanya lima ringgit jadi bekalan

- namun aku tidak kecewa, sebaliknya rasa gembira dengan kawan-kawan dapat bersama


...tapi kini anak-anakku tidak mengerti

- apa yang mereka ingini perlu dipenuhi

- tidak segan-segan menunjukan tidak puas hati

- bagaikan beraja di mata bersultan di hati

- susah payah ibubapa tidak dipeduli...

Rabu, 1 Oktober 2014

Tak perlu ke universiti untuk membentuk sahsiah diri....

Tak tahu makna sahsiah diri?  Tak menagapa, klik sahaja PAUTAN INI (kalau tak boleh buka, carilah sahajalah maknanya di maya yang terbuka luas ini)...


Pernah tak bila anda berada dalam sesuatu majlis makan-makan atau di kedai makan/restoran, tiba-tiba anda terbantut selera? Kalau pernah sebab apa?  Mungkin sebab hidangan yang disajikan  tidak memenuhi piawaian selera atau anda memang sedang menghadapi masalah 'tidak lalu makan'?

Itu masalah biasa, dan kita pasti masih boleh duduk atau berbual-bual dengan rakan semeja dengan riak muka yang biasa.

Bagaimana sekiranya anda sedang enak menjamu selera dan tiba-tiba anda terpandang betul-betul di hadapan mata, ada orang yang tanpa segan silu sedang menganga-nganga mengorek gigi - mungkin dengan pencungkil gigi, mungkin hanya menggunakan jari atau paling teruk lagi menggunakan penyedut minuman! Apakah yang mungkin anda rasakan?  Tidakkah mungkin anda rasa hendak termuntah?  Haaa... tahu pun rasa nak muntah.  Jadi kalau kita tak suka dengan perbuatan begitu, kita pun janganlah cuba-cuba buat pula, ya?.

Belum lagi yang tidak menjaga gaya duduk mereka.  Ada yang mungkin untuk lebih selesa, mengangkat sebelah kaki ke atas kerusi.  Bukan dalam gaya bersimpuh atau bersila, tapi dalam gaya mencangkung (makcik bukan mereka cerita, tapi pernah melihat kejadian depan mata di sebuah restoran terbuka).  Yang buat begitu, bukannya orang tua, tapi masih muda belia.

Yang batuk, yang bersin, yang berkahak, yang berdecit-decit - semuanya biasa kita jumpa.  Iyalah, kalau dah sakit, bukan boleh ditahan-tahan, kan?  Tapi sebenarnya, kita boleh mengawal diri kita.  Batuklah, bersinlah, tapi sediakan penutup mulut seperti sapu tangan atau kain napkin.  Cepat-cepat tutup mulut bila hendak terbatuk, terbersin.  Kalau nak berkahak, masuk cepat-cepat ke bilik air.  Tutup pintu rapat-rapat. Nak berdecit-decit tu, pergi berkumur.  Keluarkan apa yang tersekat.  Alaaaaa...benda-benda begini, tak perlu masuk belajar ke universiti.  Sebab yang keluar dari universiti pun ada yang tak tahu menjaga pekerti...

Kalau kita tak suka orang berbuat yang tidak elok, kita pun kenalah mulakan dengan diri kita untuk berbuat yang baik-baik sahaja. Lainlah kita memang jenis yang besar kepala - suka berbuat yang orang tidak suka untuk menujukkan betapa tidak beretikanya kita!

Selasa, 30 September 2014

Aku sudah tiada cerita...

...kalaupun ada hanyalah cerita luka
mungkin ramai yang suka membaca
tapi untuk apa dibuka pekung di dada
kelak yang luka bertambah dalam lukanya

yang kononnya pakar belum tentu boleh dipercaya
ilmu mereka pun ada batasannya
kembali kuserahkan hati ini pada Yang Berkuasa
agar luka ini tetap ada ubatnya. ..

Jom 'berkorban' di Kemboja...

... kata orang 'hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih'.  Di zaman ini, tiada yang susah kecuali kalau kita sengaja mencari susah.  Begitu juga, dalam soal ibadah korban ini.  Sekiranya kita benar-benar ingin menghulurkan sumbangan kepada mereka yang memerlukan, tidak perlu kita sendiri hadir di mana-mana lokasi yang kita niatkan untuk bersedekah.

Kata orang, ada padi semua jadi.  Itu cuma perumpamaan. Dulu-dulu orang yang ada padi (sawah) ini orang kaya, jadi hasil kekayaannya boleh digunakan untuk apa sahaja tujuan.  Zaman sekarang ini bidalannya ada duit dan internet, hanya jari yang perlu digerakkan...

Wah...dah panjang pula mukadimah kali ini.  

Adakah anda ingin melakukan ibadah korban untuk tahun ini dan anda belum jumpa caranya?  Melalui Program e-Qurban (sila klik pautan), anda tidak lagi perlu susah hati.   Hanya dengan serendah RM280.00 anda boleh menempah satu bahagian lembu.  Sekiranya anda berhajat untuk menempah seekor lembu pula, harganya cuma RM1,960.00 sahaja.






Anda juga boleh membuat korban kambing dengan harga RM550.00 seekor.  Sekiranya anda memilih untuk melakukan Qurban di Mekah, Indonesia atau Kemboja, anda juga boleh berbuat demikian.  Caranya?  Klik pautan yang kakcik beri tadi atau klik sahaja di SINI.   Tarikh akhir untuk pendaftaran korban melalui eQurban ini adalah pada 30 September 2014 jam 11.59 malam.


Penduduk kampung di Kemboja turut hadir sewaktu
penyembelihan 
korban pada tahun lepas.
Sumber gambar DI SINI

Allah SWT telah berfirman di dalam Al- Quran yang bermaksud :

*  'Maka kerjakanlah sembahyang kerana Tuhanmu semata-mata dan sembelihlah korban sebagai tanda bersyukur'  (Surah Al-Kausar Ayat 2)

**   'Daging dan darah binatang korban atau hadiah tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas berdasarkan taqwa dari kamu' (Surah Al-Haj Ayat 37)

Rasulullah SAW bersabda dalam hadis yang diriwayatkan oleh At-Tarmizi, maksudnya : 'Aku diperintahkan dengan menyembelih korban itu dan ia adalah sunat bagi kamu'

Selain dari itu, dalam hadis lain yang juga diriwayatkan oleh At-Tarmizi, baginda bersabda lagi : ' Tiada dibuat oleh anak Adam  pada Idul Adha akan sesuatu amal yang lebih disukai oleh Allah SWT daripada menumpahkan darah (menyembelih korban).  Bahawa korban itu datang pada hari kiamat dengan tanduk-tanduknya, bulu-bulunya dan kuku-kukunya.  Sesungguhnya darah korban itu mengambil tempat yang mulia di sisi Allah SWT sebelum darah itu tumpah ke bumi.  Maka hendaklah kamu buat korban itu dengan hati yang bersih'.  


Para petugas eQurban bekerjasama dengan penduduk kampung
di Kemboja menyembelih lembu.  Sumber gambar DI SINI

Berkorbanlah semampu kita.  Dalam rezeki yang dikurniakan Ilahi kepada kita itu, ada hak orang lain yang perlu kita kembalikan.  Semoga sedikit yang kita beri semata-mata kerana Allah, akan digantikanNya dengan ganjaran yang berlipat ganda.  InsyaAllah.