Kawan-kawan kakcik

Rabu, 10 Januari 2018

Dia insan terpilih (cara kematiannya ku'cemburui')...

Sebaknya baca kisah dari HARIAN METRO ini...

DUA abangnya dijemput Ilahi ketika bersolat berapa tahun lalu, dan Khamis lalu, Aisyah Bahar, gadis cantik serta pintar menghembuskan nafas terakhirnya ketika membaca al-Quran di pangkuan bapanya pada usia baru 22 tahun.
Selepas selesai solat subuh berjemaah di masjid di kampungnya di di Kabupaten Bone dekat Makasar, Sulawesi Selatan, Aisyah membaca al-Quran, meminta bapanya membetulkan jika salah.
Ketika membaca surah Al-Mutaffifin, dia memeluk bapa, meminta diajarkan dua kalimah syahadah.
“Tiba-tiba ia memeluk saya, minta dipandu membaca syahadah. Selepas itu dia meninggal dunia,” kata bapanya Andi Bahar Jufri menceritakan detik anak kelimanya itu meninggal dunia 4 Januari lalu.





Aisyah bersama ibu bapanya. - Foto Facebook (Liputan6)
Menurut laporan portal Liputan6, Aisyah Bahar, gadis cantik dan rajin melakukan ibadat adalah lulusan Universiti Hasanuddin dan bakal memulakan pekerjaan dengan pasukan makmal penternakan di universiti berkenaan.
Menurut bapanya, pada malam menjelang kematiannya, Asiyah yang dipanggil Ica, bangun menunaikan solat malam dan bersahur kerana akan berpuasa sunat keesokannya.
“Itu rutin biasa Ica, berpuasa Isnin dan Khamis. Ketika itu kami lihat keadaannya baik saja, tiada yang janggal,” katanya hari ini.
Ica, lulusan terbaik Fakulti Ternakan itu kemudian ke masjid untuk solat subuh berjemaah dan selepas itu meminta bapanya menemaninya membaca al-Quran, membetulkan bacaannya jika salah.
“Tidak pernah dia meminta ditemani seperti itu,” kata bapanya.
Menurut Andi Bahar, sebelum ini Ica mengadu sering sakit kepala namun pemeriksaan doktor tidak menemukan sebarang masalah.
Aisyah dikebumikan di tanah perkuburan Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Moncongloe, Maros, Sulawesi Selatan, tidak jauh dari rumah keluarganya.
Menurut Andi Bahar yang mempunyai lapan anak, dua abang Aisyah, Andi Ibrahim dan Andi Astri, yang terlebih dahulu dijemput Ilahi juga meninggal dunia ketika bersolat, beberapa tahun lalu.
Menurutnya, Andi Ibrahim yang hafaz al-Quran, meninggal dunia dalam keadaan sujud ketika bersolat sunat Tasbih pada Ramadan 2009.
Anak keduanya, Andi Astri, meninggal dunia selepas selesai membaca tahiyat akhir ketika sedang bersolat malam di Pondok Gede, Jakarta, pada 2011.
Andi Bahar berkata, dia reda menerima ketentuan Allah dan amat bahagia kerana anak-anaknya meninggal dunia ketika sedang beribadat kepada Tuhan.



Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 9 January 2018 @ 7:05 PM

Innalillahhiwainnailaihirojiun...

10 ulasan:

  1. Innalillahhiwainnailaihirojiun.
    Semoga penghabisan hidup kita juga sepertinya...

    BalasPadam
  2. Indahnya kematian mereka kan Kak...

    BalasPadam
  3. Husnulkhatimah..pengakhiran yang menjadi dambaan setiap orang..Allahu..

    BalasPadam
  4. sebaknya saya baca..mereka meninggal dalam keadaan orang beriman. Dicabutkan nyawa mereka dengan perlahan tanpa kesusahan.

    BalasPadam
  5. mmg mak abah nya bangga ngn cara kematian anak2nya... sgt mudah ketika solat,

    BalasPadam
  6. Assalamualaikum,
    Kannnnn
    3 orang anaknya meninggal dengan cara yang sebegitu....subhanallah. Memang tak ada apa nak kesallah kan

    BalasPadam
  7. Inalillahi wa inailaihirojiun...
    Beruntungnya arwah mati dlm keadaan yg sangat baik ye KC.
    Merenung ke dlm diri sendiri, aduhai .... masih lagi mencintai dunia huhu...

    BalasPadam
  8. Inalillahi wa inailaihirojiun...
    Indahnya cara dia pergi..

    BalasPadam

Catatlah apa sahaja asalkan tidak menyinggung sesiapa.

Komen-komen yang tiada kena mengena atau sengaja dilontarkan untuk menyindir, akan kakcik buang. DIMAKLUMKAN JUGA, ADALAH HAK TUAN PUNYA BLOG INI SEPENUHNYA UNTUK MEMBUANG MANA-MANA KOMEN YANG DIRASAKAN TIDAK PERLU ADA ATAU DIBERI RUANG BERLEGAR DI SINI.

Ada pertanyaan dan segan nak letak komen? Sila emel ke : kakcikseroja@gmail.com