Ahad, 31 Oktober 2010

InsyaAllah, kita jumpa lagi nanti...

Sebentar lagi akan bergerak untuk perjalanan ke Utara.  InsyaAllah, jika umur panjang - kita jumpa lagi Rabu depan, ya? 

Ada sesiapa di sana sudi untuk berjumpa kakcik?  Carilah kakcik di Hotel Seri Malaysia, Alor Setar (ataupun di KFC berhampiran hotel tersebut ... hehehe..)

Sehingga kita jumpa lagi .... kakcik doakan kalian sentiasa dalam rahmat dan kasih Ilahi selamanya. Amin.


Nota hati : kita tidak akan dapat membeli kasih yang ikhlas biarpun ditabur wang berjuta kerana kasih yang ikhlas itu datangnya dari hati yang luhur tanpa mengharapkan secebis imbuhan...


Sabtu, 30 Oktober 2010

Hujan lebat...

...tarik selimut dan teruskan dengkuran - alangkah nikmatnya....

Tapi ... bagaimana dengan nasib mereka yang bergelandangan tanpa tempat berteduh?

Bagaimana nasib nelayan yang hendak ke laut menangkap ikan?

Bagaimana nasib penoreh getah?

Bagaimana dengan tanaman petani andainya hujan turun tanpa henti?

Bagaimana pula dengan peniaga air?

Oh!  saat kutarik selimut menutup tubuh untuk terus menyambung mimpi - di luar sana berapa ramai saudara maraku yang menggigil kesejukan, berapa ramai pula anak-anak yang merengek kelaparan.  Tidak ketinggalan berapa ramai yang berkeluh kesah MENYESALI TAKDIR TUHAN???

Sesungguhnya setiap kejadian itu ada hikmah yang tersembunyi.  Tapi disebabkan ianya tersembunyi - kita enggan untuk mencari! Yang kita tahu hanya menuding jari, menunjuk salah itu dan ini tanpa merenung kembali ke diri sendiri....



Jumaat, 29 Oktober 2010

Di Pondok Kecil (Ae-Man)




Disuatu hari ayah berkata
Jaga adikmu ayahkan pergi jauh
Kumerayu pada ayah
Jangan tinggalkan kami
Kerana kami sayangkan ayah

Ayahku pergi berjuang
Demi cita yang murni
Untuk mengak kebenaran di muka bumi
Berlakunya kisah di pondok kecil

di pondok kecil di pantai ombak
berbuih putih beralun-alun
dipondok kecil di pantai ombak
berbuih putih beralun-alun

Disuatu hari ayah berkata

Jaga adikmu ayahkan pergi jauh
Ku pandang wajah ayah dahinya ku cium

Air mata mengalir hatiku pilu

Diam-diamlah sayang jangan menangis
Doakan ayah semoga sejahtera
Diam adikku sayang jangan menangis
Walaupun ayah gugur pastinya dia syahid

di pondok kecil di pantai ombak

berbuih putih beralun-alun
dipondok kecil di pantai ombak
berbuih putih beralun-alun

Wahai ayahku
Kemana ayah
Ku sayang ayah
Ku cinta ayah

Wahai abangku
Kemana ayah
Ku sayang ayah
Ku cinta ayah

Duhai adikku sayang jangan bersedih
Ayahmu pergi menyambut seruan Ilahi
Tapi ingatlah adikku pesanan ayah
Belajar berusaha walau dimana jua

PadaMu Tuhan aku bermohon
Dosa ayahku minta diampunkan
Kuiringi doa rahmati dia
Tempatkanlah ayahku bersama kekasihmu

di pondok kecil di pantai ombak
berbuih putih beralun-alun
dipondok kecil di pantai ombak
berbuih putih beralun-alun



Saat dunia akan ditinggalkan...

Entah kenapa bait-bait ini asyik terngiang-ngiang di telingaku....

'liang lahad muat seorang
gelapnya wahai tidak terperi
selesai tanah dikambus orang
tinggallah jasad seorang diri'

Sumber : http://ervakurniawan.files.wordpress.com/2010/02/kuburan.jpg


Begitulah akhirnya nanti. Semua yang kita sayang, semua yang kita cinta, semua yang kita kasih mahupun semua yang kita benci - akan kita tinggalkan juga.  Tinggallah kita seorang diri di 'sana'.  Ditempat yang gelap dan sempit.

Maka apabila mati anak Adam, tinggallah semua perkara kecuali tiga :  Sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan dan doa dari anak yang soleh.

Tapi, apakah aku akan membawa tiga perkara tersebut?  

Banyak mana sedekah yang telah kuhulurkan?  Apakah sedekah itu benar-benar dari sumber yang halal dan bersih? Benarkah tiada sekelumit riak pun sewaktu aku menghulurkan sedekah?

Bagaimanakah ilmu yang dikatakan dimanfaatkan itu?  Apakah ilmu atau kepada siapakah aku ada menurunkan ilmu yang baik yang boleh dimanfaatkan oleh sipenerima?

Solehkah anak-anak yang akan kutinggalkan? Apakah pasti mereka teringat untuk mendoakan sewaktu aku di 'sana' nanti.

Ya Allah, kerdilnya diriku ini sedangkan masa untukku mungkin hanya tinggal secebis sahaja lagi.  Ya Allah, andai aku dipanggil kembali kepadaMu, setidak-tidaknya biarlah dalam keadaan diriku tetap beriman kepadaMu.

'Sesungguhnya tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan sesungguhnya Muhammad itu utusan Allah'





Khamis, 28 Oktober 2010

Madah Terakhir El Suraya




Jika terdengar suara azan
bergema sayup menjelang pagi
dalam irama kukirim pesan
sebagai tanda aku dah pergi

Jangan ditanya sebab kerana
mengapa aku pergi menghindar
darikan dekat tapi merana
elok ku jauh tinggal mendengar

Biarlah aku pergi dahulu
tidak tertahan lagi derita
semoga yang tinggal senyum selalu
yang pergi hilang lenyap berita

Bila kelak daku terkenang
kutatap bintang di  malam kelam
bila tak sanggup aku berenang
kurela diri hanyut tenggelam


Jangan mengharap kalau diri kita pun tak boleh diharap....

Kita mengharap orang menghargai kita - apakah kita orang yang pandai menghargai?

Kita mengharap orang memuji kita - ringankah mulut kita mengeluarkan pujian?

Kita mengharapkan segala yang baik - baikkah kita dalam mencari kebaikan?

Kita sentiasa mahukan orang bercakap yang baik-baik tentang kita - mahukah kita menjaga hati orang lain?

Kita sentiasa mahu 'ditatang' - ringankah kita menghulurkan tangan membantu mereka yang jatuh?

Banyak lagi kemahuan kita terhadap orang lain - tapi kita sering berlagak seolah-olah kita tidak memerlukan sesiapa.

(sengaja merepek sedikit pagi-pagi ini untuk menyedarkan diri sendiri yang tak henti dibuai mimpi)


Rabu, 27 Oktober 2010

Jujurkah kita???

Jarang sekali bila kita bercerita, kita akan menunjukkan kebodohan atau kesalahan kita.  Seringnya, kita akan menegur itu mengata ini - tidak lain untuk menunjukkan kesilapan-kesilapan yang dilakukan orang lain.  Kalau ada pun dalam kesilapan orang lain itu terselit juga kesilapan kita, seboleh mungkin kita akan melindunginya.

Begitu juga, andai kita terasa ada orang cuba mencuit kita sama ada secara sengaja atau tidak, dalam bentuk apapun - lisan, tulisan atau isyarat, kita tidak segan silu untuk menarik muka.  Seolah-olah orang lain tidak berhak untuk menegur kita kerana kita merasakan bahawa kita sentiasa maksum.

Aku mencatatkan hal ini, bukan untuk menuduh atau menyindir sesiapa.  Apa yang tercatat adalah lebih kepada pertanyaan untuk diriku sendiri.  Kadangkala aku rasa ada topeng di mukaku yang perlu aku tanggal dan buang untuk selama-lamanya.  Saat anak-anakku menginjak dewasa, aku takut andai perlakuanku sedikit sebanyak akan membuatkan mereka maluMalu kerana langkah ibu mereka tidak seiring dengan langkah mereka yang menuju kepada kebaikan sedangkan ibunya masih juga leka dengan dunia yang memang suka melekakan.

Kepada Allah aku memohon dan menyerahkan diri agar aku dan keluargaku sentiasa dalam rahmat dan kasih sayangNya.



Anak oh Anak....


Sumber  DI SINI 


Selamat Hari Lahir Adikku Nora




Selasa, 26 Oktober 2010

Sudah siuman atau ....????

Sehingga beberapa hari yang lepas, kalau mengikut 'meter' ini - menjelang tengahari telah beratus-ratus orang masuk melawat blogku yang entah apa-apa ini.  Tetapi sejak dua tiga hari kebelakangan ini, aku perasan tiada lagi jumlah sebegitu.  Dalam tempoh 24 jam tidak sampai pun 100 pengunjung yang singgah.  Mungkin 'meter' ini telah siuman semula ataupun sememangnya blog ini tidak  punya 'apa-apa' yang boleh menarik tetamu singgah.  Tak mengapa, yang penting aku ada tempat untuk melepaskan 'segala rasa walau tidak semua' secara terbuka.








Pertanyaan untuk cikgu


Sekarang ni, keputusan peperiksaan akhir tahun murid-murid sekolah menengah akan dihantar melalui pos ke rumah, ya?  Murid-murid kena sediakan sampul beralamat sendiri dan bersetem secukupnya (kalau sampul putih setem 60 sen dan kalau sampul coklat setem 80 sen).  Kenapa?  Sama ada kesuntukan masa atau nak tolong Pos Malaysia?.  Aku bertanya kerana sebelum ini tiada pula hal sedemikian terjadi.  Bukanlah aku berkira sangat, malahan aku telah menyediakan sampul seperti di atas dengan setem RM1.00

Ibubapa tidak perlukah berjumpa dengan guru-guru untuk bertanyakan hal anak-anak di sekolah?  Mungkin ada yang suka mungkin juga sebaliknya.  Wallahuaklam.


Isnin, 25 Oktober 2010

25/10/2010 = Sehari yang 'kelabu'...

Seharian talian internet tidak berfungsi.  Nak kira biji kopi pun tak boleh!

Petang, suami hanya tiba untuk menjemputku di pejabat pada jam 6.00 petang kerana kesesakan jalanraya yang di luar dugaan.  Menempuh Jalan Kinabalu ke Jalan Loke Yew, sekali lagi terperangkap dalam kesesakan.  


Tiba di rumah saat azan Maghrib berkumandang.  Syukurlah hari ini Along bermurah hati untuk belanja makan di luar.


Harap-harapnya apa yang terjadi hari ini, tidak berulang lagi untuk esok....



Ahad, 24 Oktober 2010

Aku tetap suka menikmati...

 dari jauh nampak berbalam
bagai mengimbau sayu dan kelabu
biarpun dilihat malap dan kelam
isi hatimu siapa yang tahu

 langit jingga di ufuk timur
awan malu di balik gunung
saat mata tak mahu tidur
usah dibawa duduk termenung

 segaris awan di muka langit
tidak melakar cacat dan cela
jauh dari bising dan bingit
angan melambung entah ke mana

Indahnya kejadian Allah mencipta
leka dan kagum hamba menikmati
betapa kerdilnya terasa kita
mengucap syukur di lubuk hati

menyusur jalan menuju destinasi
tidak lupa mohon perlindungan
melihat gunung bagai gergasi
hadirnya itu pelengkap keindahan






One day in your life

(Nyanyian asal oleh Michael Jackson)




One day in your life
you'll remember a place
Someone's touching your face
You'll come back and you'll look around you

One day in your life
You'll remember the love you found here
You'll remember me somehow
Though you don't need me now
I will stay in your heart
And when things fall apart
You'll remember one day...

One day in your life
When you find that you're always waiting
For the love we used to share
Just call my name
And I'll be there

(Oh-oh-oh-oh-oh...)

You'll remember me somehow
Though you don't need me now
I will stay in your heart
And when things fall apart
You'll remember one day...

One day in your life
When you find that you're always longing
for the love we used to share
Just call my name
And I'll be there

(Ohh...)

Sabtu, 23 Oktober 2010

Perjalanan 24 jam...

Ke Pulau Pinang lagi.  Sampai ke rumah semula jam 1.00 petang tadi.  InsyaAllah, petang ini akan ke Ladang Gadong Banting pula.  Minggu depan dan minggu seterusnya, akan ke Utara lagi.  Kemudian ke Pahang.  Mungkin perjalanan ke Pahang merupakan penutup kepada siri 'menjelajah jalanraya' untuk tahun ini.







Jumaat, 22 Oktober 2010

Gadis Melayu...



Kalau tak pandai berlakon, menari dan menyanyi - bukanlah Gadis Melayu, ya?  Ingatkan Gadis Melayu adalah yang pandai menyediakan sambal belacan, masak lemak pucuk paku atau buat pengat keladi!  Setidak-tidaknya pun, gadis Melayu kena pandai berkeroncong, berpantun atau bersyair. Paling penting, Gadis Melayu - namanya pun telah menunjukkan ciri-ciri kemelayuan seperti Siti Kelembai.  Dan Gadis Melayu adalah Melayu tulin yang kukuh pegangan Agama Islamnya.  Pandai Mengaji dan tidak tinggal solat.

Agak-agaknya, gadis yang bagaimanakah bakal menjadi menantuku nanti, ya?



Jom beli kereta...


Kakcik boleh telan air liur sahaja lah....



Kanda Al dah ada Toyota Estima




 Dr. Singa bila nak 'tangkap' yang ini?





Khamis, 21 Oktober 2010

Kalau tiada dendam, pasti hati lebih tenang...

Mereka adalah pasangan suami isteri
Dalam merayau-rayau di dunia maya, aku terjumpa artikel dari Mangga Online ini.   Walaupun, isteri si anak (sebelum ini aku telah membaca kisah pasangan ini di majalah)  adalah sebaya dengan dirinya , ibu mertua ini redho menerima demi kebahagiaan anak lelaki tunggalnya.  Dah itu pilihan anak, restukan sahaja semoga sama-sama tidak menderita. Bukankah elok begitu?

Memang ibunya kelihatan lebih 'comel'.





Manusia sama di sisi Tuhan





Akhirnya aku pasti...

Hmmm...  tak mengapalah!      






Mana kasihmu?

Tidakkah masa kecil kalian dulu, ibumu sanggup tak makan demi mengenyangkan
 perut kalian yang sentiasa lapar

Kucing Mamason ini pun sanggup tak makan demi anak-anaknya.



Rabu, 20 Oktober 2010

Seroja (Jamal Abdillah)

Lagu ini asalnya dinyanyikan oleh S. Effendi



Mari menyusun seroja
Bunga seroja ah... ah...
Hiasan sanggul remaja
Puteri remaja ah... ah...

Rupa yang elok
Di manja jangan dimanja ah... ah...
Puja lah ia sekadar
Oh sekadar saja

( korus )

Mengapa kau bermenung
Oh adik berhati bingung
Mengapa kau bermenung
Oh adik berhati bingung

Lupakan saja asmara
Pada asmara...
Lupakan saja asmara
Pada asmara...

Mari menyusun seroja
Bunga seroja ah... ah...
Hiasan sanggul remaja
Puteri remaja ah... ah...

Rupa yang elok
Di manja jangan dimanja ah... ah...
Puja lah ia sekadar
Oh sekadar saja




Hutang ISI RUMAH tertinggi di Asia...

Rakyat Malaysia suka berhutang?  Kerana keperluan atau kerana nafsu?  Terpulanglah, asal jangan sampai menjerat leher sendiri. 

Apa yang menarik perhatianku adalah kepada kata kunci ini : ISI RUMAH.

Rujuk artikel dari KOSMO ini.  Pagi ini aku mendengar siaran radio Hot.fm.  Pengacara pagi ini 'membuka ruang' kepada pendengar untuk memberikan pendapat dan pandangan.  Yang membuatkan aku terkilan, rupa-rupanya ada yang tidak faham dengan maksud perkataan ISI RUMAH itu. 

Contohnya, ada pemanggil berkata : 'Isi rumah saya bebas dari hutang.  Saya dapat telivisyen percuma' ataupun 'Saya beli perabut secara tunai,  jadi isi rumah saya tiada hutang'. 

ISI RUMAH bermaksud individu atau ahli sesebuah keluarga.  Untuk huraian yang lebih lanjut, sila KLIK DI SINI.   Agaknya, kerana masalah tidak faham istilah, ramai anak-anak Melayu yang gagal dalam Mata Pelajaran Bahasa Melayu (Malaysia?).  Sedih, kan?



Terima kasih Dr Singa


Setiap pagi, aku akan merayau-rayau menerjah masuk ke blog kawan-kawan yang terdapat di senarai sebelah kiri blogku ini.  Dan BLOG INI adalah salah satu blog yang seakan wajib kulawati (walaupun tidak naik di senarai lima yang teratas - maknanya tiada catatan baru).  Kadang-kadang aku 'selongkar' catatan-catatan lamanya (kerana aku belum lama mengenalinya).

Pagi ini, rutin itu kulakukan seperti biasa.  Aku lupa semalam ada 'seseorang' berjanji akan membuat satu catatan khas pada hari ini!.  Bila aku masuk KE SINI, aku memang benar-benar terharu.  Aku mendapat pengetahuan baru tentang apakah perbezaan antara SEROJA dan TERATAI.

Yang lebih membuatkan aku merasa sebak tiba-tiba, adalah kata-kata ini : KakCik Seroja yang secantik seroja hatinya… (saat menaip ini, aku masih sebak).  Benarkah begitu Dr. Singa?  Puan belum begitu mengenali kakcik - takut nanti kalau kita bersua, lain pula jadinya.  Kakcik takut terluka lagi!

Apa-apapun, semoga Allah Subhanahuwataala, akan merahmati kita semua dengan kasih sayangNya. Amin.